Kebab Ye, Shinjuku

Di antara sekian banyak pilihan tempat makan halal di Shinjuku, Kebab Ye ini termasuk salah satu yang sudah sejak lama ingin saya datangi tapi akhirnya baru kesampaian beberapa bulan lalu saat saya “bertugas” menemani rombongan kenalan dari Indonesia yang sedang jalan-jalan di Jepang. Kebetulan mereka menginap di daerah Shinjuku.

img_4838

Some menus they put at the front door! *ngiler deh ngeliat lahmacun nya 😀

Konon kabarnya Kebab Ye ini sudah ada sejak tahun 2007 dan memang terkenal di kalangan para expat Turki di Tokyo, terutama karena roti khas buatan mereka. Waktu kami makan di sana pun ada satu orang mas-mas Turki yang kelihatan sudah sangat akrab dengan koki di restoran dan terlihat duduk santai minum kopi sambil menikmati roti yang dihidangkan. Mungkin seperti halnya yang sering dilakukan di Turki sana kali ya? *sotoy 😀

Dengan chef asli Turki yang (katanya) menikah dengan muslimah Jepang, cukup banyak postingan yang saya temukan di Internet tentang Kebab Ye yang menyebutkan kalau rasa masakan di restoran ini cocok di lidah turis maupun warga Jepang asli. Juru masak Kebab Ye ini juga kabarnya sering diminta menyajikan hidangan di acara-acara di kedutaan besar Turki di Tokyo, atau di mesjid Camii Tokyo di Yoyogi Uehara! Bahkan kalau dilihat dari Facebook page mereka ada baklava juga, sodara-sodara! *menggoda bener deh ini!

Ruangan untuk dine-in di Kebab Ye ini sebenarnya bisa dibilang cukup kecil untuk ukuran “restoran”, tapi jangan khawatir, tetap tersedia meja yang cukup menampung 4-5 orang, kok! Saya dan “rombongan” waktu itu tetap bisa makan dengan nyaman ☺

img_4841

Salah satu meja yang tersedia untuk satu atau dua orang

Kebab Ye juga menyediakan konter untuk takeout dan menunya bervariasi mulai dari daging sapi, ayam dan tentunya ada juga lamb! Karena waktu itu sedang sedikit terburu-buru, saya hanya sempat mencicipi menu durum berisi beef kebab. Rasanya enak dan khas Turki banget!

Selain menu “berat”, yang beberapa di antaranya dilengkapi dengan nasi, di Kebab Ye juga tersedia Lahmacun (semacam pizza tipis khas Turki dengan topping mince beef yang biasanya dibumbui cukup pedas), dan bermacam hidangan khas Turki lainnya. Dijamin bakal pengen nyicipin semuanya deh! *lebay 😀

img_4835

Konter untuk takeout, bisa duduk di kursi panjang itu juga kalau mau langsung makan di tempat tapi tak mau repot-repot masuk ke dalam restorannya 😀

Kebab Ye bisa bisa diakses dengan jalan kaki sekitar 10 menit dari stasiun Shinjuku (lebih dekat jika diakses dari stasiun Metro Shinjuku-sanchome).
Buka pukul 11.30 sampai 21.30 dan tutup setiap hari Selasa!

img_4842

Terpaksa pesan durum saja walaupun dalam hati pengen nyobain Adana atau Lamb sis kebab nya! *ntar diniatin lagi deh mampir ke sini 😀

img_4859

Hari Selasa mereka tutuuup! Padahal waktu itu sempat berniat bungkus bento buat rombongan yang saya bawa untuk makan di Shinkansen, jadi patah hati deh

img_4832

Dessert-nya pun tampak enak *slurp

 

Advertisements

22 responses to “Kebab Ye, Shinjuku

    • Iyaa, dia nyempil ya Fan 😀
      Beda emang Fan jenis kebabnya, yang di Ueno itu sebenernya bukan kebab Turki euy, soalnya roti nya macam roti prata gitu kan, mungkin campuran sama kebab ala Timur Tengah gitu kali ya. Klo yang kebab Turki kayaknya rata-rata yang durum (wrap) ini, ato model sandwich yang rotinya rada tebel plus ada wijennya.
      Yang ini lebih mirip kayak yang di Kebab Cafe Shibuya 😀

  1. Owalah mbaaak ada kebab tho di shinjuku, deket ni sm stasiun Toeinya.
    Baru tau yg di ueno itu bukan asli turki ya, kirain emg kebab turki itu ada 2 jenis yg wrap dan yg kaya di ueno itu. Karena dlu di sapporo pernah makan kebab jg wrap.

    • Iya Fenda, ada beberapa juga klo gak salah kebab di Shinjuku, mbak baru nyobain dikit 😀

      Yang di Ueno itu asli Turki ato bukan mbak cuman menganalisis aja sih Fen, soalnya mereka pake roti prata (yang kayaknya emang lebih gampang ya belinya) yang mbak pernah nemu dipake sama kebab Mesir di Shibuya. Klo roti yang agak gendut (yang ada wijennya) buat kebab sandwich itu emang roti khas Turki yang kadang juga dimakan gitu aja sebagai roti.

      Klo kebab (daging)nya sendiri mungkin mirip2 kali ya, tapi mungkin saosnya yang rada beda. Soalnya kebab yang wrap pun mbak pernah beli juga kebab Mesir yang wrap, tapi bumbu dagingnya berasa beda sama yang Turki. Jadi ya tergantung selera masing2 🙂

    • Hooo, emang klo orang Turki langsung yang bikin mungkin lebih mirip sama aslinya kali ya *jadi pengen nyobain juga yang di Indonesia

  2. Jadi mesti coba nih mba? Hahaha
    Aku udah mulai ngelist makanan jepang yg halal, pokoknya mesti coba ramen titik, haha. Mba nov, pas ketemuan nanti ajakin makan di tempat yg enak lagi ya, huehehe

    • Hehe, gak terlalu wajib kok Prees, tapi kalo kebetulan lagi jalan2 di sekitaran Shinjuku boleh lah ke sini. Cuman ya klo kebab kan bisa ada di Shibuya juga, ato di Ueno, klo buat yang lagi jalan2 ke Shinjuku mungkin mbak lebih rekomendasiin nyobain Ramen Ouka, lumayan kan nyicipin ramen halal di sini 🙂
      Udah makin banyak banget soalnya nii restoran halal di Tokyo, yuuk mari ntar pas ketemuan kita makan di tempat yang enak ya 😀

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s