Resolusi 2014

Memasuki tahun 2014 saya putuskan untuk kembali menyusun target wisata –aka rencana jalan-jalan– untuk satu tahun ke depan. Walopun nggak semua target taun kemaren bisa kesampaian, seenggaknya saya pribadi merasa termotivasi dan kemudian akan memaksimalkan upaya demi supaya bisa menceklis satu-satu target jalan-jalan saya. Jadi gak ada salahnya lah ya taun ini dibikin lagi 😀

Januari – Februari

Musim dingin di Jepang amat sangat tidak bersahabat buat makhluk tropis seperti saya. Terlebih lagi suami saya parnoan sama yang namanya olahraga ski, snowboard dan semacamnya. Jadi sebisa mungkin musim dingin ini saya berencana berdiam diri di rumah saja. Tapi berhubung masih ada beberapa illumination di sekitar Tokyo yang belum berakhir sampai menjelang pertengahan Februari –karena kadang mereka suka bikin illumination juga buat hari valentine– poto-poto di sekitar tempat-tempat yang masih melangsungkan illumination ini mungkin bisa jadi alternatif jalan-jalan murah saya musim dingin ini 😀 Misalnya di Marunouchi atau di Tokyo Dome, illumination-nya masih bakal ada sampe 16 Februari. Illumination di Tokyo Skytree juga masih ada sampe 31 Januari ini.

Maret – April

Sebenarnya sesungguhnya sedianya, saya berencana merealisasikan rencana backpacking-an satu minggu ke Turki bulan Maret ini. Sudah ada juga beberapa teman yang bersedia saya seret demi supaya bisa menghemat biaya nginep dan pastinya supaya gak bengong sendirian sepanjang perjalanan. Tapi apa daya, rencana kali ini tampaknya terancam batal! Reaktor riset tempat saya biasa melakukan eksperimen, akhir tahun kemarin sedang dalam maintenance dan tadinya dijadwalkan aktif kembali Januari ini. Namun karena satu dan lain hal, sampai sekarang belum ada kepastian kapan saya bisa melanjutkan eksperimen. Ancang-ancang dari pihak reaktor sementara ini adalah sekitar pertengah Maret, yang mana kalau saya sudah harus mulai eksperimen, objek-objek saya harus ditungguin sampe satu bulan setelahnya. Jadi bagaimanalaah… Tapi sementara target yang satu ini tetep saya tulisin aja deh, siapa tau menjelang Maret terjadi keajaiban atau kali aja saya dapet rejeki jalan-jalan gratisan ke Turki *ngarep! Aminin aja ya sodara-sodara, hehe..

Trus ya, Maret ke April biasanya kan cuaca sudah mulai menghangat tu di Jepang. Pengeeen banget bisa poto-poto sakura di daerah luar Tokyo! *tapi ke manaa??? Setelah mengingat-ingat lagi kejadian bertemu seorang nenek-nenek jepun yang berburu foto sakura dari utara sampe selatan Jepang, seorang diri, naik kereta murrrrah pula (seishun 18 kippu), mungkin saatnya buat ngecek jadwal mekar sakura di kawasan utara sana ke beberapa tempat yang diceritain si nenek (perhatikan bagian Tohoku di link ini).

Mei – Juni

Awal Mei adalah saatnya menikmati Golden Week di Jepang! Tapi mau jalan ke mana saya masih belum kepikiran. Mau jalan yang jauh, duit terbatas. Kalau di rumah aja sayang bener yak libur beberapa hari di tengah cuaca yang adem –alias udah mulai gak dingin tapi masih belum panas.

Kepikiran pengen sewa mobil trus menyusuri pantai Izu trus kemudian berenti di sembarang tempat buat piknik sambil makan bekal yang disiapin dari rumah. Oh well, gak boleh di sembarang tempat juga sih ya, ntar malah ditangkap pak polisi 😀

Juli – Agustus

InsyaAllah taun ini bakal diupayakan dengan maksimal untuk berangkat hiking ke Oze di musim panas! Dan atau Nokogiriyama!

Pengen banget juga menysuri pesisir pantai Laut Jepang/Laut Timur (?) mulai dari, Kanazawa, Fukui, Tottori, Shimane, sampe ke Yamaguchi dan kemudian menyebrang jembatan Tsunoshima yang keren itu! Mesti nyari partner-in-crime ini mah, biar bisa gantian nyetir mengingat kemampuan fisik sudah sangat menurun. Daaan kalau jalan-jalan pake mobil, mungkin bisa nekat ngegembel tidur di rest area demi menghemat biaya penginapan, hihi.. Target yang satu ini terlalu ambisius sih sebenernya, tapi smoga bisa dilaksanakan libur musim panas taun ini, amiiiiiin….

Sebenernya saya juga masih berharap bisa mudik ke Indonesia buat lebaran bersama keluarga tapi tampaknya budget sudah tidak mencukupi, hiks.. Lagian udah dapet rezeki mudik akhir taun kemaren, gak boleh boros-boros, hehe..

September – Oktober

Masih tetap terobsesi sama musim gugur di Arashiyama! Smoga taun ini bisa kesampaian, amiiin.. Daaaan smoga taun ini bisa kesampaian ke Okinawa! Tanpa menggunakan miles dari ANA sekalipun, smoga bisa dapat tiket pesawat murah meriah! Alternatif lain mungkin nyari long weekend plus tiket pesawat murah ke Kagoshima trus jalan-jalan singkat ke Sakurajima.

November – Desember

Agaaain, musim dingin akan saya maksimalkan untuk hibernasi di tempat hangat (baca: kamar yang dilengkapi heater), dan atau kabur ke daerah tropis *amiiiiiin*

……………………………………………………………………………………………………

Tampaknya cukup sekian dulu resolusi saya tahun ini. Seandainya ada rekan-rekan yang berminat untuk turut serta dalam roadtrip yang saya rencanakan, yang sepertinya memang membutuhkan kerjasama berbagai pihak, jangan ragu-ragu untuk menghubungi saya! Mungkin rencana lain bisa disusun bersama sepanjang perjalanan 😀

Advertisements

11 responses to “Resolusi 2014

      • aku sampe sana tgl 19 mei. niatnya si mau ke kyoto-osaka langsung, tp ribet banget klo mesti geret2 koper kesana trus balik ke tokyo lagi. huhu. maunya tinggalin dimana itu koper trus ke kyoto cuma bawa ransel doang.

        aaakk mau dong ketemuan sama novri, biar diajakin ke tempat yg seru. haha *biar ga nyasar*

      • Dari Narita atau Haneda biasanya ada jasa pengiriman barang, klo misalnya koper nya emang gede banget bisa dikirim ke tempat nginep selama di Tokyo ntar. Satu koper mungkin sekitar 1,800 yen buat ongkos kirim.

        Di Tokyo tgl berapa sampe tgl berapa ntar? Yuuk marri ketemuan, klo mau di Shibuya juga boleh, ntar aku ajakin ke restoran Turki yang halal *pecinta daging* 😀

      • di tokyo dari tgl 21 sampe tanggal 26 nov. ayuuukk, aku mau aja diajak makan. haha. aku jadinya nginep di asakusa nov, nyari apartemen sekitaran shinjuku shibuya susah bet yg sesuai harapan dan budget 😦

      • Boleh2, ntar marri janjian ketemuan weekend nya. Makan di restoran Turki gitu gpp kan? Apa mau restoran Jepang?
        Iya di Shinjuku Shibuya mahal sih kayaknya..

      • mana aja yang biaya makannya masih masuk di akal. hahaha.. restoran jepang boleh klo ada yg halal, mau nyobain ramen-nya. huuhu. tp makanan turki juga belum pernah makan *maruk*

        siiippp weekend ya. berasa anak gaul abis ya nongkrongnya di shibuya. hahaha..

      • asiiikk.. mau makan dimana aja sih asal harganya masih masuk di akal. haha.

        yuk yuk pas weekend ya, diajakin makan di restoran jepang hayuk banget *mau nyobain ramen asli* tp makan makanan turki juga belum pernah *maruk*

      • Presyl, klo mau ramen yang halal ada satu restoran di Shinjuku yang kaldu ramen nya dari ikan. Atau kalo mau yang dapet “sertifikat halal” beneran, di kantin kampus ku (The University of Tokyo) ada chicken ramen, tapi kalo mau di kampus mesti weekdays, dan mesti sebelum jam setengah 3, soalnya si kantin cuman buka dari jam 11 sampe setengah 3 itu..

        Daan kalo restoran Turki langganan ku ada di Shibuya, klo pas jam makan siang lumayan ada paket yang hemat sekitar 800-900 yen udah dapet appetizer sama minum chay Turki.

        Mangga silahkan dipilih 😀

      • aaakk universitas tokyo? wuiiihh hebat bener. klo makan disana sekalian cuci mata ;p
        aku mana aja hayuuk, dibawah 1000 yen masih masuk akal. haha. kayaknya yg turki boleh tuh.
        uh uh jadi semangat padahal berangkatnya masih lama. hihi.. makasih ya nov

  1. Pingback: Pencapaian Paruh Pertama 2014 | Jalan-jalan, traveling, melala, voyages, 旅·

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s