Raun Kilat Satu Hari di London (2/2)

Taken from that famous double decker *menuju Leicester Square*

Menyambung cerita jalan-jalan satu hari saya di postingan sebelumnya, setelah batal masuk wahana “The London Bridge Experience” yang ternyata serem-serem gimanaaa gitu kata mbak yang jaga pintu masuk, saya putuskan berangkat saja ke stasiun kereta bawah tanah menuju Westminster Abbey dan sekitarnya. Dari stasiun London Bridge ke stasiun Westminster ini seingat saya memakan waktu sekitar 15 menit, plus jalan kaki total-total 20 – 30 menitlah ya. Sebenarnya dari London Bridge kita bisa naik bus juga sih, tapi saya kurang pede sama rute bus London yang lumayan membingungkan (maklumlah traveler amatiran). Daripada salah turun dan nyasar lagi seperti kejadian waktu saya mencoba menemukan mesjid London hari sebelumnya, pilihan kereta bawah tanah mungkin memang yang paling pas untuk saya. Begitu keluar dari salah satu exit stasiun Westminster saya langsung disambut si Big Ben dari sisi seberang jalan dan dengan semangat saya pun poto-poto –dari jauh saja 😀

Sayangnya cacing-cacing di perut sudah protes keras gara-gara cuma disumpal roti plus sereal pagi harinya, dan saya pun udah males jalan ke arah Westminster Bridge untuk foto-foto Big Ben dari sisi River Thames, maka hanya foto di bawah ini sajalah yang berhasil saya dapatkan. *yang ternyata sukses ketutupan bus 😀

Big Ben + City bus

Big Ben + City bus segede gaban *lebay*

Abis ngejepret Big Ben beberapa kali dari seberang jalan, saya pun langsung menuju Westminster Abbey demi memanfaatkan tiket masuknya yang juga udah termasuk dalam London Pass dan supaya bisa lebih lamaan di sana-nya. Klo gak pake London Pass, tiket masuk Westminster Abbey ini adalah 18 GBP untuk dewasa.

Westminster Abbey

Menuju pintu masuk Westminster Abbey

Kebetulan banget taun sebelumnya saya sempet melipir ke Tobu World Square di Nikko daaan nemu miniatur Westminster Abbey ini. Karena waktu itu adanya miniatur, saya jadi bisa ngeliat versi atas dong ya, alhamdulillah dapat kesempatan ngeliat ukuran aslinya “dari bawah” juga, hehe.. Saya sebenernya gak tau menau juga sih perihal detail sejarah gereja Gothic yang satu ini, cuma sempet keinget mbak Rani pernah ngasih tau klo Royal Wedding-nya Pangeran William sama Kate itu dilangsungkan di sini, lumayanlah buat dikunjungi *apa coba*

Bagian dalam gereja ini sukses bikin saya melongo dan terkagum-kagum saking megahnya! Maklumlah ini pertama kalinya saya masuk gereja yang gedeee banget dan baguuuus banget semua ukiran plus detail tiap bagian bangunannya. Tapi sayangnya di dalem Westminster Abbey ini gak boleh moto sodara-sodara! Jadi ya mesti iklas menikmati dengan mata dan hati saja *lebay*

Begitu keluar dari gedung utama saya langsung disuguhi lorong-lorong khas bangunan-bangunan tua Inggris yang sukses bikin berasa balik ke jaman dahulu kala *sotoy kalo ini mah, kayak pernah aja balik ke jaman dulu* 😀 Untungnya di sini udah boleh foto-foto, jadi gak sia-sia jugalah nenteng si kamera berat itu. Oiya, di sini juga dipajang “Britain’s oldest door” dan beberapa barang-barang bersejarah lainnya. Higlight Westminster Abbey bisa diliat di web-nya di sini. Klo berencana ke sana mungkin bisa dikira-kira dulu bagian mana yang paling pengen kita kunjungi.

Lorong westminster abbey

Salah satu lorong di Westminster Abbey

Britain's oldest door at Westminster Abbey

Britain’s oldest door at Westminster Abbey

Dari Westminster Abbey saya kemudian melanjutkan perjalanan –dengan kaki– ke Buckingham Palace yaaang cuman berjarak sekitar 15 menit saja dengan jalan kaki ala orang Jepang *saya jalan cepet gara-gara udah laper juga sih kayaknya 😀 Pas nyampe di Buckingham Palace ini ada pasangan dari Iran yang minta saya fotoin di depan pintu utama pagarnya si Palace. Gara-gara saya pake jilbab kali ya mereka jadi minta fotin ke saya, hehe.. Btw foto mereka yang di bawah ini saya ambil tanpa bilang-bilang *smoga tidak melanggar privasi deh*

Buckingham

lagi hanimun kanaa pasangan dari Iran ini, urayamashii naaa…

Di sini juga akhirnya saya memutuskan ngaso sebentar di Victoria Memorial sambil ngemil beberapa coklat yang emang udah saya bawa buat jaga-jaga kalo gak berhasil menemukan tempat makan siang (yang emang ternyata kejadian sampe jam 2 itu saya belum ngisi perut lagi dengan makanan berat, ya nasip ya nasip). Tadinya hari itu saya sempat ambisius pengen menyaksikan langsung prosesi pergantian penjaga Buckingham Palace. Tapi apa hendak di kata, saya kelamaan di Tower of London dan kesiangan nyampe di sini. Jadwal pergantian penjaga Buckingham Palace bisa dicek tiap bulan salah satunya di web ini, dan di papan di depan si Palace juga ditulisin hari itu prosesi pergantian dilaksanakan jam 11:30. Yasudahlah liat di yutup saja kalau begitu :p

guard change schedule

Dari Buckingham Palace ini ke “The Guards Museum” udah deket banget sebenernya, tapi saya masih ada satu target lagi hari itu, yaitu si “London Transport Museum”. Sebagai densha otaku –alias maniak kereta– pemula, museum satu ini kayaknya lebih penting daripada museum para penjaga kerajaan bertopi tinggi itu 😀 Tapi pas sambil saya lewat ternyata lagi ada penampilan marching band para Guards dong! Saya jadi bisa nonton dulu sekitar 5 menitan sebelum kemudian lanjut jalan kaki lagi ke arah pemberhentian bus terdekat menuju Leicester Square.

guards

The Marching Band

Sambil jalan dari Guards Museum ini saya sempet nemu Sakura dong sodara-sodara di St James’s Park! Waktu itu saya sudah meng-iri saja ngeliat temen-temen jepun di fesbuk udah pada aplot foto Sakura di jepun dan saya sempet takut gak bakal kebagian hanamian tahun itu, huuu… Tapi ternyata lumayanlah di London kebagian Sakura dikit –dikit doang tapi beneran! 😀 Oh well, menurut blog si mbak ini, Sakura di James’s Park masuk peringkat 4 sih, mungkin belum full bloom saja waktu itu. Sayangnya saya gak sempet muter-muter di taman-nya, lebih penting perut dan London Transport Museum! Jadi lanjut aja jalan gak pake mampir 😀

The Sakura -or Cherry as they call it- at St James’s Park

Sekitar jam 4 sore saya mendarat Leicester Square buat makan, akhirnya! Pastinya lagi-lagi saya ke restoran Indonesia yang sama yang saya datangi hari sebelumnya –udah gak ada waktu ambil resiko nyari-nyari restoran halal lain di sekitar sana kalau sendirian. Dan ternyata hari itu pas banget lagi ada Aa’ yang punya restoran, jadilah kita ngobrol panjang ngalor ngidur sampe akhirnya saya tau si Aa’ dulu juga pernah di Birmingham univ trus aslinya orang Rengat –ato Bengkalis saya lupa– yang adalah salah satu kabupaten di Riau, kampung halaman saya sodara-sodara! Betapa kecilnya dunia ini *ceileee..

Menu makan sore saya hari itu adalah bakso maknyus lengkap dengan mi kuning dan mi putih-nya! Dan berhubung saya kepikiran malem itu udah gak niat lagi nyari-nyari makan, akhirnya saya bungkus satu nasi campur ke si Aa’ dan ternyata dikasih lengkap pake kotak makanan! Pastinya lengkap dengan sambal lado hijau super pedes juga 😀

bakso

The Bakso ^^

bungkus nasi padang

Nasi Kotak, hehe..

Dari sini udah mepet-mepet jam 5 saya pun cabut ke London Transport Museum yang memang letaknya 15 menitan dari kawasan Chinatown –klo gak pake nyasar ya! Tapi internet dari global wifi yang saya pake waktu itu lemotnya minta ampun dan si GPS jadi gak akurat banget ngasih tau posisi saya sedang di mana. Saya sempet panik takut gak keburu nyampe museum gara-gara nyasar dan posisi saya gak berubah di google map iphone. Untungnya di tengah jalan akhirnya saya ketemu bapak-bapak polisi yang dengan baik hati ngasih tau saya jalan menuju si museum, dengan petunjuk yang gampang banget dan cuman disuruh belok dua kali. Sambil setengah lari akhirnya saya pun berhasil mendarat di pintu masuk museum sekitar 2 menit sebelum jam last admission! Tiket masuk London Transport Museum ini tentunya sudah termasuk dalam London Pass. Museum ini klo gak salah tutup jam 18:00  dan last admission-nya sekitar jam 5:15. Oh well, kalo ternyata jam tangan saya telat dan sebenernya udah kelewatan last admission pun mungkin mbak-nya gak bakal tega menolak London Pass saya begitu ngeliat saya ngos-ngosan di pintu masuk 😀

Muter-muter ekspres di London Transport Museum ini tetep sukses bikin saya terkagum-kagum sama sistem transportasi-nya London! Di museum ini diceritain lengkap sejarah stasiun kereta pertama yang dibangun, kisah eskalator untuk stasiun kereta bawah tanah, kenapa bus di London dibikin double decker, gimana kondisi per-kereta-an sebelum dan setelah perang dunia, dll dll. Pas udah diumumin museum bakal tutup pun saya masih memutuskan muter-muter sampe detik terakhir. Dan begitu saya sampai di pintu keluar –yang langsung terhubung dengan toko souvenir– ternyata saya adalah pengunjung terakhir dan si petugas langsung nutup pintu museum di belakang saya. *aslinya saya udah mau diusir kali ya sama petugasnya 😀

London underground

Toko souvenir London Transport Museum

Tadinya saya udah bertekad mau ke Abbey Road crossing juga hari itu. Itu loh, penyebrangan legendaris tempat para personil The Beatles ngambil foto buat cover album –dengan judul yang sama– ituuu. Tapi ternyata begitu saya keluar dari London Transport Museum, langit udah gelap dan gak bakal bisa moto apa-apa juga kalo dipaksain berangkat ke Abbey Road crossing. Saya pun ngecek google map dan ternyata dari London Transport Museum ke Abbey Road crossing makan waktu sekitar setengah jam, padahal saya gak yakin berani pulang sendirian malem-malem. Akhirnya hari itu saya putuskan balik ke hotel saja dan siap-siap buat berangkat besoknya.

Smoga ntar ada kesempatan lagi buat jalan-jalan ke London plus keliling UK sepuasnya biar bisa kesampaian ngedatengin beberapa tempat yang sempat terlewatkan. Amiiiin….

Btw, beberapa foto saya aplot di flickr page saya di sini. Smoga postingan ini –dan postingan sebelum ini– bisa bermanfaat buat yang berencana jalan-jalan singkat di London 🙂

Advertisements

4 responses to “Raun Kilat Satu Hari di London (2/2)

    • Sama-sama mbak, seneng deh klo bisa bermanfaat buat referensi 🙂
      Iya nih ya mbak, nasip cuman bisa jalan-jalan sesempatnya ya.
      Tapi udah alhamdulillah banget ya mbak tetep bisa jalan-jalan 😀

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s