Terkapar lantaran jet lag -_-“

DSC_0089

Sempet ngeliat beberapa orang Jepang juga di antara mereka yang ngantri masuk museum, gaya bener deh sekarang jadi ngerti turis-turis Jepang itu ngomong apa, hihi..

Seperti yang saya ceritakan di sini sebelumnya, pemberhentian pertama saya dan Deva hari itu adalah stasiun Baker Street yang sungguh sangat terkenal di kalangan para penggemar Sherlock Holmes! Saya sih gak bisa dibilang maniak Sherlock Holmes juga, tapi waktu jaman SMP sempet hobi banget baca novel-novelnya dan pastinya suka banget nonton serial TV Sherlock Holmes yang entah kenapa tiap taun cuman ada beberapa episod itu sajaaaa *malah jadi curhat* Keluar dari stasiun, saya dan Deva langsung nyari museum Sherlock Holmes yang ada di sekitar situ. Tapi karena di depan museumnya udah ada antrian lumayan panjang, dan kita baru jalan keluar pas udah rada siang, jadilah saya memutuskan numpang lewat saja dan langsung bergerak balik ke stasiun kemudian lanjut naik kereta ke arah King’s Cross Station demi nyari spot poto Platform 9 ¾ nya Harry Potter, hehe..

ikutan nampang deh saiya :p

ikutan nampang deh saiya :p

The station

The King’s Cross station

Abis poto-poto (saya doang sih yang foto) kita sempet melipir juga ke toko yang ngejual barang-barang souvenirnya Harry Potter di deket situ, tapi ended up gak beli apa-apa sama sekali karena emang uang di dompet terbatas sodara-sodara 😀

DSC_0116

Naaah, dari sini kemudian kita langsung hajar ke Emirates Stadiumnya Arsenal dengan stasiun terdekat, Arsenal. Yaiyalah yaaa 😀 Waktu itu ujan dong sodara-sodara! Saya dengan bodohnya gak bawa payung dari jepun dan jadilah cuman bermodalkan hood jaket saja sepanjang jalan, untung pake jaket yang bahannya parasut. Dan ternyata dari keterangan Deva, London emang cuacanya gak jelas begitu, dan seringnya emang ujan dengan suhu yang tidak bersahabat alias dingin. Apalagi waktu saya ke sana kemaren itu bulan Maret dan mungkin masih baru mau masuk musim semi kali ya, masih ada sisa-sisa musim dingin kayaknya. Tapi walopun di tengah hujan kita dengan pedenya muterin satu stadium gede mereka (dari luar) sampe kaki berasa lumayan pegel dan untungnya menemukan pintu keluar tepat saat sudah hampir menyerah 😀

The Stadium

The Stadium

Setelah sukses kecapean jalan akhirnya jalan balik dari stadium Arsenal ke arah stasiun kita mampir di salah satu restoran fast food yang ada label HALALnya sodara-sodara! Ternyata di London ada lumayan banyak restoran ato makanan fast food yang menyajikan menu halal. Pemiliknya sih kebanyakan pendatang dari luar Inggris ya kayaknya, misalnya mereka yang dari Turki, Mesir, dlll… Di restoran ini saya pesen satu set burger lengkap dengan kentang gorengnya.

Perhatikan tulisan "Halal" dalam hurup romawi di kaca jendela :D

Perhatikan tulisan “Halal” dalam hurup romawi di kaca jendela 😀

Burger porsi gedeee

Burger porsi gedeee

Dikarenakan porsinya yang gedeee banget, dan selera makan saya lagi aneh juga selama perjalanan waktu itu, jadilah si burger setengahnya saya bungkus buat dibawa pulang *ini sih kayaknya gara-gara gak cocok sama makanannya deh, soalnya pas melipir ke Istanbul mah saya makannya gak bisa berenti malah* 😀

Setelah perut kenyang dan hati senang 😀 kita pun melanjutkan perjalanan ke Leicester Square buat beli London Pass yaaang rencananya mau saya pake hari berikutnya buat muter-muter London dikit.

Lesson learned: Klo mau pake London Pass kayaknya mendingan beli yang dua hari sekalian deh, satu hari bener-bener gak cukup dan berasa gak maksimal manfaatin entrance fee gratisan yang included di free pass nya. Kemaren itu saya jadi buru-buru dan kelewatan banyak spot yang padahal pengen banget saya datengin, huuu…

Di sekitaran Leicester Square ini Deva juga ngasih tau ada restoran Indonesia di kompleks China town di sana dan uni yang punya orang Padang asli datte. Abis dari situ kita jalan bentar ke arah National Gallery (bener gak ya gallery nya yang ini? :D), sok sok liat lukisan gitu deh ceritanya. Tujuan utama ke sini sih tadinya mau numpang ke toilet, gara-gara di counter tempat jual London Pass gak ada toiletnya :D. Naah, tadinya dari sini kita mau ngunjungi beberapa museum yang tiket masuknya gratis biar hari berikutnya bisa memanfaatkan London Pass dengan optimal buat spot-spot yang entrance fee nya included di dia. Tapi apa boleh buat, malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih, badan saya yang pastinya masih ngikut jam biologis selama di Jepang mulai protes karena sebenernya waktu itu udah sekitar jam satu pagi waktu Jepang plus gara-gara hari sebelumnya saya masih lagi dalam perjalan yang pastinya masih meninggalkan penat di badan *halah!

Saiya ndak pernah tau yang namanya jet lag itu kayak gimana, maklumlah anak ndeso ke luar negeri baru pernah ke Malaysia sama Singapur doang (selain ke jepun pastinya) yang beda satu jam doang sama kampung halaman. Ke Jepang pun cuman beda dua jam saja. Naah, kalo lagi ada deadline report di kampus saya juga udah biasa begadang kan ya, jadi mikirnya bisa kali dipaksain tetep bangun siang hari jam UK walopun di Jepang udah lagi dini hari. Tapi ternyata ndak bisa begitu sodara-sodara! Sore-sore itu mulailah saya berasa lemes dan kliyingan gak jelas sampe akhirnya saya nyerah dan bilang ke Deva “pulang aja yuk”. Dari situ ke dormitory nya Deva kita masih mesti naik kereta lagi dan masih plus jalan dari stasiun ke dorm. Selama di kereta saya udah takut aja bakal muntah ato pingsan saking udah berasa mual plus pusing gak jelas! Alhamdulillah tapi setelah melwati perjuangan cukup berat kita berhasil mendarat di dorm nya Deva dengan selamat. Begitu nyampe saya langsung shalat dan tanpa babibu langsung terkapar menguasai kasur empuknya Deva 😀 *eh, sempet numpang cuci itu pas paginya apa sore itu saya gak inget, tapi yang jelas yang mindahin ke pengering dll semuanya Deva gara-gara saya lagi mabok di kamarnya 😀

………

Dan kemudian saya pun bablas tidur sampe beberapa jam sampe di luar mulai gelap. Masing-masing orang emang beda-beda sih ya kemampuan menyesuaikan dirinya dengan jam daerah yang didatengin. Katanya sih cara paling tepat ya maksain diri supaya gak tidur di siang hari walaupun di daerah asal kita lagi malem. Tapi mungkin emang butuh beberapa hari buat ngebiasain jam biologis kita dengan waktu setempat, maka tampaknya memaksakan diri jalan-jalan di hari pertama mendarat di London adalah hal yang kurang tepat waktu itu. Tapi ya gimana lagi, namanya juga waktunya terbatas buat jalan-jalan gratis 😀

Setelah beberapa menit saya baru berhasil mengumpulkan kesadaran dan langsung beresin barang-barang trus siap-siap cabut ke hotel yang saya pesen di kawasan Paddington-station. Sebelum cabut saya masih sempet ngeganti rencana jalan-jalan besoknya deng, yang tadinya mau buat keliling London pake London Pass, jadi jalan-jalan ke Stonehenge pake paket tur dari Goldentours di sini, gara-garanya ramalan cuaca lagi-lagi berubah dan bilang besok bakal lumayan cerah, dan lusanya bakal ujan, jadi mendingan ke Stonehenge dulu gitu saya mikirnya. Tapi ternyata tengah malemnya ramalan cuaca berubah lagi dan bilang besoknya malah bakal ujan, cuman yaaa udah gak mungkin nge-cancel bookingan tur ke Stonehenge itu juga sih -_-

Maka jadilah besoknya saya berangkat naik bus tour ke Stonehenge yang selama ini cuman pernah saya liat di wallpaper komputer jaman SMA sampe kuliah S1 dulu 😀

PS: Hotel yang saya pesen di Paddington kecil dan sempit euy! Padahal lumayan mahal dong dibandingin sama di Jepang sekalipun. Sayang banget waktu itu perginya sendiri doang dan kayaknya rada khawatir juga klo nginep di backpacker hostel yang dormitory room kalo gak ada temen yang dikenal. Diikhlasin sajalah deeek..

…. bersambung 😀

Advertisements

One response to “Terkapar lantaran jet lag -_-“

  1. Pingback: Batu-batu GeJe Wallpaper Windows Itu ^_^ | Jalan-jalan, traveling, melala, voyages, 旅 ...·

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s