Kebab Cafe Shibuya

Kebab yang satu ini pertama kali dikasih tau sama mbak Pipiet –senpai di Todai- pas bahas-bahas kebab favorit saya di Ueno. Waktu itu saya ak sempet nanya lokasi persis si kebab di mana, tapi pas lagi nemenin Fanny ke Softbank di Shibuya dan dibilangin mas-mas nya kita mesti nunggu sekitar satu jam, jadilah kita memutuskan nyari si Kebab Cafe ini. Alhamdulillah nyarinya gak susah dan langsung ketemu (^_^)

Waktu itu saya gak tau dong menu apa yang enak di sana, jadi yaa seperti biasa kita pun pesen kebab sando saja (yang bentuknya kayak sandwich), seperti kebab lain yang biasanya saya beli di Ueno, ato Shin Okubo, ato yang deket Tokyo Skytree. Tapiii di restoran ini rotinya bener-bener khas Turki sodara-sodara! Beda sama kebab lain yang cuman pake semacam roti prata yang langsung diisi tengahnya.

Doner Sando

Doner Sando

Sejak dari ke restoran ini bareng Fanny kayaknya saya sempat dua kali mampir dengan kasus yang sama, nemenin temen kampus ke Softbank buat bikin hp, dan kemudian mesti nyari makan siang sambil nungguin aktivasi si kartu, hehe..

Daaan akhir-akhir ini saya pun jadi lumayan sering mampir ke kebab ini buat nyicipin menu-menu lainnya. Maklum, tempat tinggal sekarang lebih deket ke Shibuya daripada ke Ueno. Menu favorit saya sampai saat ini adalah tetep Doner Kebab (revisi: sekarang favorit saya adalah lamb sis yang rasanya mirip banget sama sate kambing, hihi)! Dagingnya enak banget deh pokoknya, saya beneran jatuh hati sama makanan Turki kayaknya..

The Doner Kebab

The Doner Kebab

Yang paling gak saya suka dari menu di sini mungkin Iskender kebab, karena rasanya rada asem, dan saya emang orang yang gak suka makanan asem, plus ada yoghurt juga di dalam piringnya (walopun gak dicampur). Tapi yaaa tergantung orangnya mah klo ini.

Iskender Kebab. *perhatikan penampakan yoghurt di kanan atas piring* :D

Iskender Kebab. *perhatikan penampakan yoghurt di kanan atas piring* 😀

Yang ini juga enaaaak.. Lamb Sis klo gak salah

Klo yang ini enaaak.. Adana Kebab, campuran mince beef sama lamb

Klo yang ini mirip sambel terong lado ijau :D

Klo yang ini mirip sambel terong lado ijau 😀

Trus saya sempet juga nyobain baklava di sini waktu ditraktir temen Jepang beberapa waktu yang lalu. Tapi yappari baklavanya gak seger dan mungkin udah dibekuin kali ya, walopun rasanya tetep enak (mungkin saya tidak akan pernah kecewa sama baklava *lebay*) tapi rada kurang kriuk-kriuk lapisan pastry nya. Jadi saya sarankan pesan terpisah sajalah kalo mau baklava di Tokyo sini, hihi..

Baklavaaaa

Baklavaaaa

Oiya, Kebab Cafe ini space-nya lumayan kecil dan cuman ada satu seat di bagian dalam yang bisa memuat lebih dari 4 orang. Sisanya cuman meja kecil dengan 2 kursi berhadap-hadapan. Mungkin ada beberapa foto yang bisa diliat disini. Yaah namanya juga di Shibuya ya, berat kali ya nyewa space yang gedean *sotoy deh saya*

Daaan ada beberapa menu yang bisa dibungkus buat dibawa pulang juga loh! Lumayan kan klo dagingnya lebih bisa dijadiin lauk buat makan pake nasi sendiri di rumah, jadi bisa hemat kan, hihi..

Mochikaeri (take-home) Chicken Sis.

Mochikaeri (take-home) Chicken Sis.

Masih Chicken Sis, klo makan disana penampakannya kayak gini :D

Masih Chicken Sis, klo makan disana penampakannya kayak gini 😀

Oiya, klo ke sana pas jam makan siang, bisa dapet Chay sama sop gratis doong! Lumayan kaaan, kalo malem rada mahal nih si Chay ini, kalo gak salah sekitar 300 yen! *mahasiswa teteep aja perhitungan*

Menu lunch

Menu lunch

Lokasi: Paling gampang mungkin bisa nyari LABI Shibuya dulu, trus jalan aja ngikutin arah LABI. Ntar bakal ngelewatin Karaoke-kan juga, sama Citylink klo gak salah. Di seberang Kebab Cafe ini bakal keliatan H&M, dan jangan sampe kelewatan Donkihote ya, klo sampe kelewatan sebaiknya anda balik kanan dan teliti kembali toko-toko yang telah anda lewati, hihi.. Oiya, posisi Kebab Cafe ini rada nyempil ke dalam jadi telitilah sepanjang jalan 😀

PS: insyaAllah semua menu di restoran ini Halal.

Advertisements

3 responses to “Kebab Cafe Shibuya

  1. EEh ada namaku disebut hihi :p Adeek, jadi kangen deh makan kebab bareng Adek lagi, masih belum nemu loh makanan yang bisa bikin aku sampe nangis kayak makan kebab ichiban karai itu hihi.

  2. Pingback: Lamb Sis di Kebab Cafe, Shibuya | Simply one meat lover's culinary diary·

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s