Terdampar di Londong (hari pertama)

Hari pertama tiba di London saya benar-benar terdampar -dalam artian sebenarnya- di bandara internasional Heathrow! Pesawat yang saya tumpangi mendarat di London sekitar jam 10 malam waktu setempat dan saya sama sekali tidak memesan hotel untuk malam itu! Maklumlah dana terbatas. Memang sebelum berangkat saya sudah sempat tanya-tanya ke temen yang pernah ke Londong sana apakah ada mushala ato tidak di dalam bandara sebelum keluar imigrasi, dan rencananya saya mau nungguin di sana sampe pagi tanpa harus repot-repot menyeret koper yang di-check-in-kan ke bagasi (seperti yang biasanya saya lakukan kalau harus “bermalam” di bandara Changi Singapur). Tapi eh tapi, entah mungkin terminal pesawat saya beda dengan teman saya itu, ternyata di dalam bandara gak ada mushala dong sodara-sodara! Jadilah saya harus ambil koper dari baggage claim dan kemudian keluar melewati counter pemeriksaan imigrasi.

Repot kan pastinya klo mau kemana-mana sambil nyeret koper, lengkap dengan ransel berisi laptop di punggung, plus sebuah tas selempang kamera pulak! Dan walaupun saya sudah mengikhlaskan lensa sapujagat 18-200 mm untuk ditinggal saja di rumah, tetep aja si kamera berasa berat pisaaan. Tambahan lagi saya seorang diri saja selama perjalanan, lengkaplah sudah.. 😀

Saya memang baru pesan hotel di sekitaran Paddington-station untuk malam berikutnya, jadi yaa harus iklas terlantar di bandara lah malam itu. Maklumlah kalau mahasiswa dapat kesempatan research visit keluar negeri pastinya sebisa mungkin menekan pengeluaran pribadi, karena ongkos penginapan, makan, transport dan lain-lain beberapa hari sebelum hari research visit harus saya tanggung sendiri (yaiyalah yaaa mesti tanggung sendiri, wong tujuan utamanya research visit :p).

Persiapan keberangkatan saya kali ini pun amat sangat tidak matang. Karena kepastian visa baru saya dapat tepat DUA HARI sebelum saya harus terbang menuju London! Jadi yaaa saya gak sempet nanya-nanya kemungkinan ada kenalan atau tidak yang bisa dikunjungi dan ngebantu “ngebimbing” selama di sana. Untungnya ada salah satu teman saya di Tokyo yang punya temen yaaang sedang kuliah di University of Westminster. Tapi ya namanya juga saya taunya baru setelah mendarat di Heathrow kan, jadi udah gak sempet lagi ngejar kereta terakhir ke tempat si temen malem itu.. -_-

Akhirnya dengan semua barang tentengan dan sebuah koper ukuran sedang saya berangkat jugalah ke mushala yang dikasih tau mbak-mbak petugas di pintu keluar bandara. Tadinya saya kepikiran mau tiduran di mushala sampe pagi. Tapi etapi pas saya mau masuk mushala, pas banget ada bapak-bapak petugas yang bilang mushalanya bentar lagi bakal dikunci #eh? Saya langsung buru-buru shalat trus keluar dan kembali duduk di kursi-kursi panjang bersama beberapa orang “terlantar” lainnya.

Petunjuk kiblat di mushala bandara Heathrow

Petunjuk kiblat di mushala bandara Heathrow

Sebenernya kalau ngikutin jam Jepang, pendaratan saya di Heathrow waktu itu kira-kira adalah sekitar jam 6 pagi waktu Jepang. Jadi secara biologis mestinya mata saya masih sangat segar! Tapi ya namanya juga kecapean setelah menempuh perjalanan lebih kurang 18 jam, sempet lari-lari juga pas transit di Istanbul karena udah mepet-mepet si pesawat, akhirnya watt mata saya pun turun perlahan-lahan sampai akhirnya saya pun merasa harus tidur!

Geser sana-sini cari tempat yang Pe-We akhirnya tiduranlah saya di kursi panjang di luar gate kedatangan di sana, berbantalkan tas ransel, dengan tali tas kamera dilingkerin ke tangan trus ditaro di perut, terakhir satu tangan lagi megang koper yang ditaro di depan kepala. Posisi tidurnya pastinya miring ya sodara-sodara 😀 Mantep abis deh ini pokoknya! Seandainya saja waktu itu saya minta difotoin sama salah satu orang disana, kan lumayan buat kenang-kenangan 😀 Seperti yang saya bilang tadi, ada beberapa orang-orang terlantar lainnya di kursi tunggu luar terminal kedatangan bandara Heathrow. Bahkan sempet kejadian tiga orang polisi datang trus menanyai salah satu penumpang terlantar di sana. Entah alasannya apa. Dan saya dengan bodohnya lupa sama pesan teman saya yang di Jepang sampai bilang “Adek jangan pake jilbab item ya, pake yang warna terang gitu biar gak dicurigai”. Eh tapi sebelum berangkat bener-bener udah gak kepikiran apa-apa sama sekali dan hari itu saiya sukses pake celana item, baju abu-abu, dan pastinya jilbab item 😀 Alhamdulillah saya tidak termasuk yang dicurigai dan tidak ditanyain macem-macem hari itu.

Sukses tidur-tidur ayam sambil kebangun berkali-kali akhirnya waktu shalat subuh pun tiba. Sempet khawatir juga karena tadi si bapak bilang mushalanya bakal dikunci, tapi ternyata jam 4 pagi itu gak dikunci dong pintunya! Dan di dalem ada mbak-mbak yang lagi tidur di tempat shalat akhwat. Mengapa oh mengapa si bapak bilang mushalanya bakal dikunci yaa… -_-“

Akhirnya setelah beres shalat dan memenuhi panggilan alam –aka kunjungan rutin ke toilet– saya pun segera menuju money changer, sarapan bentar di Krispy Kreme dan kemudian meluncur ke stasiun kereta terdekat. Oiya, sebelum berangkat dari Tokyo, di Narita saya sempet nemu counter Global wifi  dan memutuskan untuk nyewa si internet demi kemudahan diri sendiri selama berada di negeri antah berantah itu. Jadi yaaa ngecek rute kereta dan lain-lain bisa dilakukan dengan cukup mudah. Hari itu saya langsung beli one-day travelcard untuk Tube, DLR, London Overground, National Railway (kecuali Heathrow connect), daaan termasuk London bus di semua zona. List harga bisa dicek disini dan beberapa website transportasi lainnya.

Mungkin karena sudah terlalu terbiasa dengan sistem di Jepang yang jadwal keretanya super detail dan tepat waktu, saya sedikit kaget karena ternyata di London tidak ada jadwal jam kereta! Yang ada cuma jam berapa kereta pertama dan kereta terakhir untuk rute itu, dan kita cuma dikasih tau kalau keretanya ada tiap 3 menit atau 5 menit atau 10 menit. Jadi ya norikae alias transfer kereta tidak bisa dilakukan sambil ngitung-ngitung mesti lari seberapa kenceng seperti yang selama ini saya lakukan di Tokyo ketika harus ganti kereta 😀

IMG_0767

Perhatikan tulisan “Trains run every 3-5 minutes” di foto ini 😀

Setelah melewati beberapa stasiun, transfer kereta di stasiun Rayners Lane (?) di tengah dingin yang sungguh di luar perkiraan –di Tokyo malah udah mulai anget waktu saya berangkat– akhirnya saya mendarat juga di stasiun Harrow on the Hill (canggih bener yak nama stasiunnya :D) tempat janjian ketemuan sama temennya temen saya yang lagi di Westminster itu.

Alhamdulillah walaupun baru dapat kenalan mepet-mepet setelah sampai di sana, saya tertolong banget jadi bisa numpang istirahat sebentar dan bersih-berish. Jadilah di dorm temen itu saya numpang mandi, dapet sarapan, dan bahkan sempet numpang nyuci baju di laundry room mereka, hihi..

Kenal beberapa jam saja tidak menghalangi kita (saya dan Deva) utnuk ngobrol panjang ngalor ngidul kesana kemari sampai akhirnya baru berangkat jalan-jalan keliling Londoooong beberapa jam kemudian 😀

Stasiun pemberhentian pertama hari itu ^_^

Stasiun pemberhentian pertama hari itu ^_^

Advertisements

4 responses to “Terdampar di Londong (hari pertama)

    • Beda-beda tergantung negaranya Nang, adek waktu itu klo gak salah sekitar 800 yen per hari. Trus tapi dia kan cuman buat di negara itu, dan diitungnya dari sejak dipinjem sampe dibalikin. Jadi kemaren itu walopun adek di UK nya cuman sekitar 7 hari, tapi baru balik Narita setelah 11 hari gurai, jadilah kena sekitar 11 ribu 😀

    • Pas selama di Turki adek akhirnya nyalain internet nya Softbank gara2 gak nemu option lain, huu.. Softbank klo gak salah 3,000 yen per hari 😀

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s