Penginapan Murah = Backpacker Hostel ?

K's House Kyoto

K’s House Kyoto

Jalan-jalan di Jepang itu boleh dibilang amat sangat praktis dan hampir selalu bisa diandalkan transportasinya. Mau densha aka kereta api, bus, Shinkansen, hampir semuanya ngasih info lengkap tentang rute, harga, promo, dll di websitenya masing-masing. Dengan segala kemudahan itu tadi, jadilah merencanakan jalan-jalan di jepang sini bisa dibilang cukup mudah dan bisa dipersiapkan dengan matang. Perihal tiket murah transportasi ini mungkin sebaiknya saya tuliskan terpisah kali ya, terutama si 18 kippu dan teman-temannya 😀

Naaaah, yang paling jadi masalah buat dompet mahasiswa seperti saya yang demen jalan-jalan ini adalah perkara inap-menginap kalo tempat yang dituju cukup jauh dari Tokyo dan tidak bisa ditempuh dengan perjalanan satu hari pulang-pergi. Sementara ya, hotel di Jepang itu mahalnya gak ketulungan! Sekali lagi, mahal ini relatif karna saya hanyalah seorang mahasiswa bermodalkan beasiswa 😀
Maka dengan segala keterbatasan dana, hampir setiap jalan-jalan jauh dari Tokyo saya selalu “numpang” nginep di apato (apartment aka kos-kosan –red) temen ato kenalan di jepun sini.

Maka beruntunglah saya punya banyak teman yang tersebar luas di seluruh wilayah Jepang *lebay! dan jadi bisa sering dapet tempat nginep gratisan. Well, mungkin sebagian orang bakal bilang “Ih kan gak enak kalo numpang nginep di tempat orang, ngerepotin kali!”, tapi saya pribadi sih gak sembarangan main numpang aja ya klo lagi jalan-jalan, saya hampir selalu berusaha menimbang dengan seksama sebelum memutuskan bakal numpang ato cari penginapan sendiri. Klo sama temen SMA dari jaman dahulu kala mah saiya gak pake segan-segan lagi dan hampir 100% bakal langsung numpang! Sekalian nostalgia ini, dan biasanya bakal terlibat obrolan panjang sampe tengah malem klo ketemu temen-temen disini 😀 Naah, klo numpang nginep di tempat temen gini, dengan senang hati saya jadi bisa nransfer duit yang di-budget-in buat bayar penginapan, jadi traktiran makan temen-temen yang saya kunjungi misalnya. Eh tapi klo ngunjungi Pici, mak Ang, ato Nelly kayaknya saya malah selalu dijamu makanan-makanan enak ya :p Oh well, yang penting bisa sekalian ngumpul-ngumpul lagi aja gitu, kan gak bisa selalu ketemu mereka walopun sama-sama di jepun. Kalaupun sampe kejadian numpang di tempat orang yang baru pertama kali kenal karna dikenalin orang lain, saya juga biasanya nanya bener-bener dulu kemungkinan boleh ngegangguin si temen yang dikenalin itu. InsyaAllah pendapat temen kita itu bisa dipercayalah kan ☺ Baru dua kali sih kayaknya saya nebeng ke orang yang baru dikenal ini, tapi sejauh ini asik-asik aja sih ya, malahan jadi bisa nambah kenalan. *smoga orang-orang yang saya tumpangi pun ngerasa asik-asik aja, hihi.. *eh tapi pas numpang di Fukui dipikir-pikir saya udah pernah ketemu sama si Nilna tapi gak inget namanya pas dikenalin temen buat numpang, hihi..

Klo gak berhasil dapet tempat numpang gratis dan atau rombongan yang berangkat kelewat rame, biasanya saya kemudian bakal nyari backpacker hostel. Backapcker hostel favorit di Jepang saat ini adalah K’s House Backpackers Hostel. Baru dua kali sih nyobain K’s House Backpackers Hostel ini, tapi dari dua kali itu tempatnya terbukti bersih dan nyaman. Bahkan yang di deket Mt. Fuji nyediain jasa jemputan ke stasiun Kawaguchiko buat mereka yang baru mau check-in. Pengen nyobain yang di Kyoto euy sekali-sekali, tapi kan masih ada mak Ang yang bisa ditumpangin klo main ke Osaka dan sekitarnya :p
Harga kamar di backpacker hostel pun macem-macem sodara-sodara, tinggal disesuaikan dengan kemampuan dompet dan batas toleransi kita klo mesti share kamar dengan orang tak dikenal yang bisa aja macem-macem kondisinya. Bisa aja ada temen sekamar yang balik ke hostel dalam keadaan mabuk dan bau alkohol, yang berisik dan nyalain lampu begitu pulang tengah malam trus mandi dan beres-beres barang, atau yang tidurnya sambil ngorok gara-gara kecapean jalan-jalan seharian dan sukses mengakibatkan orang sekamar susah tidur :p Taaaapi, gak sedikit juga hostel di jepun sini yang nawarin kamar single dengan harga cukup terjangkau. Jadi sekali lagi, silahkan ukur kemampuan diri anda masing-masing terkait perihal share kamar ini ☺

DSC_0363

K’s House di Mt. Fuji waktu jalan-jalan ke Hakone Kawaguchiko

Jadi ceritanya pas jalan-jalan ke Kurobe Gorge baru-baru ini, saya mampir ke Nagano dulu buat nonton Hanabi alias Fireworks Festival. Daaaan di Nagano ini ada Pici dan Rudi, temen jaman SMA dulu. Saya sendiri sudah berkali-kali numpang nginep di mereka klo lagi main ke Nagano. Tapi eh tapi, karna kali ini saya kesana bareng misua dan beberapa temen, dan misua adalah tipe orang yang gak enakan, jadilah saya gak pake nginep dan kemudian mulai browsing nyari hotel/hostel yang murah meriah muntah buat nginep satu hari saja. Sebenernya nyari hotel ini juga gara-gara besoknya kita mau ke Kurobe Gorge di Toyama yang masih tiga jam perjalanan dari Nagano. Jadi emang mendingan nyari penginapan di sekitaran Toyama biar paginya gak perlu berangkat subuh-subuh buta *lebay lagi! Syoalnyaaa, saya udah mesen tiket kereta di Kurobe Gorge jam 9.42 pagi, dan karna kita kesana itu sewa mobil, serta mempertimbangkan weekend bisa aja kena macet dimana saja, jadilah saya terpaksa buka-buka website berbahasa jepun yang sukses bikin kepala pusing ngeliat kanji-kanji berderet -_-“ Sebenernya yang lebih jago urusan baca-baca begini misua sih, tapi dianya paling gak niat klo urusan jalan-jalan, dan saya yaqqqin 100% dia gak bakal mau nyariin hotel juga *gak sempet nanyain sih saya, langsung mengambil kesimpulan saja :p

Naaah, target pertama saya pastinya backpacker hostel dengan budget 3,000an yen, maksimal 4,000 yen lah. Dan karna kita jalan-jalannya berenam, mulailah saya memperluas pilihan, kali aja ada semacam cottage yang klo dibagi 6 harga sewanya jadi lebih murah kan. Sebenernya saya paling gak pernah browsing hotel di web jepang karna emang kemampuan kanji terbatas. Tapi bulan September kemaren, waktu saya jalan-jalan ke Hokkaido, sempet nyari option hotel klo gak bisa dapet tumpangan selama conference di Sapporo. Naah, itulah pertama kalinya saya make website agoda dan jalan.net. Lumayan banyak pilihan yang ditampilin disitu dan saya sempet nemu juga beberapa cottage yang harganya masuk dalam budget. Tapi sayangnya lokasi cottage ini kebanyakan di arah Hakuba yang masih lumayan jauh dari Toyama. Akhirnya saya coret pilihan cottage dan kembali ke option hotel. Browsing-browsing sekitar 10 menitan saya pun nemu satu hotel di web agoda yang lumayan murah. Ada kamar dengan bed semidouble yang per malamnya sekitar 8,300 yen. Dan itu itungan per kamar, bukan per orang. Lumayan kan kalo per orang bayar 4,000an saja! Di hotel kan semua fasilitas ada di kamar, gak mesti share kayak di backpacker hostel. Naaah, taaaapi, saya gak reserve dari web agoda ini pemirsa! Saya google aja tu nama hotelnya, trus reserve langsung dari web nya. Dan bener aja, dapet lebih murah dong! Karna si hotel lagi ada campaign ulang taun pertama mereka, kamar semidouble nya itu cuman 7,750 yen saja per malam! Waktu itu sebenernya nemu beberapa option hotel dengan kondisi yang mirip, tapi saya ngecek review orang-orang tentang si hotel, nyari option tempat parkir (sekali lagi karna kita kesana sewa mobil), sampe ngecek ukuran bed nya buat dibandingin mana yang lebih enak buat diinepin dua orang 😀

Ini nih bisnis hotel yang akhirnya jadi pilihan saya Hotel Route-Inn Uozu.

Emang sih, gak semua website hotel disini nyediain webpage bahasa inggris buat mereka yang masih belum lancar berbahasa jepang, tapi kayaknya tools translate browser jaman sekarang udah canggih lah ya buat ngebantu proses reservasi ☺

Maka kemaren itu jadilah saya dan rombongan nyampe hotel sekitar jam 11 malam, istirahat dengan nyaman di kamar masing-masing, dan besoknya dapet sarapan gratis sebelum berangkat jalan-jalan ke Kurobe Gorge. Mbak Nunung sama Ida malah sempet ke Onsen katanya tengah malam itu, ckckck 😀

Jadi begitulah sodara-sodara, asal niat nyari dan browsing sana-sini, ternyata bisa juga dapet tempat nginep yang murah meriah muntah, dan gak mesti selalu backpacker hostel juga yang diincer 😀

Advertisements

11 responses to “Penginapan Murah = Backpacker Hostel ?

    • Ada juga kok macet, tapi biasanya pas weekend klo orang-orang Tokyo pada keluar kota mau liburan. Tapi kayaknya gak macet tiap hari kayak di Jakarta sih ya, soalnya di dalam Tokyo sendiri parkir mobil mahal banget, jadi orang-orang biasanya lebih milih naik kereta kalau kemana-mana..

      Klo di Jepang secara keseluruhan mungkin macet gede jarang banget ya kejadian, klo di wilayah yang transportasi umum gak terlalu banyak orang-orang lebih milih pake mobil sih, tapi itu juga gak sampe bikin macet kayaknya..

  1. haaa.. thx atas infor-infonya.. masih nyari2 hostel atau apartment yg murah ni buat rencana nanti.
    tp kepikiran juga mau nyobain nginep di ryokan, punya rekomendasi ryokan yg murah ga? huehue..

    btw tinggal di tokyo ya? wuaaah asik banget *lanjut baca postingan2 berikutnya*

    salam kenal 😀

    • Udah pernah nyobain airbnb.com belum? Aku sempet nyobain waktu ke Bangkok sama Granada beberapa bulan yang lalu, dan lumayan memuaskan. Enaknya jadi bisa masak karna biasanya si apartemen udah full-furnished gitu kaan..

      Iya ni lagi kuliah ceritanya di Tokyo, jadi nyambi jalan-jalan deh, hehe..

      Di jepun yang paling mahal emang tempat nginep sih yaaa, ada sih beberapa web yang ngasih info ryokan dengan penawaran harga lumayan murah, tapi rata-rata websitenya bahasa jepun euy.. Rencananya mau cari ryokan di mana? Kali aja saya bisa bantu 🙂

      • udah liat airbnb, tp blm nemu yg cocok (cocok di kantong maksudnya). tp ttp nyari apartemen si biar bisa masak sendiri (katanya nyari makanan halal disana susah kan ya).
        klo pengen nginep di ryokan si biar ngerasain aja yaa paling semalam,. haha.. niatnya mau cari ryokan di kyoto. wuiiihh makasih lhoo ya klo mau bantu buat cari2 rekomen (terharu)

      • Emang mahal banget euy di sini urusan nginep, saya juga biasanya klo sedang ada conference dan dipesenin hotel dari kampus sekitar 8,000 yen itu dapetnya kamar yang biasaaaaa banget, padahal 800,000 rupiah euy itu -_-

        Dengan senang hati ntar saya usahain bantu sebisanya, saiya mengerti susahnya urusan bahasa, saya juga masih belum bisa2 banget tapi browsing web bahasa jepun udah lumayan lah, hehe..

      • Btw lagi backpacker hostel rata-rata juga ada dapur sih, jadi mestinya bisa masak juga 🙂
        ++ di Tokyo restoran halal lumayan banyak, insyaAllah lebih gampang. Di Kyoto juga ada restoran halal yang lumayan terkenal, malahan ada restoran yang nyajiin sushi halal (karna kadang ada sushi yang pake sake/alkohol di nasi nya).
        Pilihan lain mungkin beli onigiri, hehe..

  2. 800.000 itu biasa banget? duh. mesti melebakan anggaran lg kayaknya ya.
    eh itu serius banyak resto halal?
    klo resto ramen yg halal ada juga? udah wanti-wanti jgn sampe makan ramen krn kuahnya kan ga halal yaa T_T

    • Iya euy, 800.000 itu hotel biasa semacam bisnis hotel doang, jadi kalo emang jalannya gak sendirian kayaknya bakal lebih menguntungkan ke backpacker hostel, soalnya di sini juga itung nya per kepala -_-”

      Serius dong, di Tokyo lumayan banyak restoran halal, model2 kebab gitu ada lumayan banyak.
      Klo ramen, iya kuahnya rata-rata pake tulang b2 buat kaldunya, ada sih restoran ramen di Shinjuku yang pake kaldu ikan/seafood, dan bisa minta toppingnya seafood juga. Btw lagi di kantin kampus saya kebetulan ada menu chicken shoyu ramen yang halal 😀

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s