Unfinished Trip to Oze (2/2)

Full-team photo taken by Shima-san’s camera, and tripod, and remote 😀 *photo from Shima-san’s facebook*

Naaah, seperti yang saya tulis di postingan sebelumnya di sini, karna jalan pas pergi tadi kita turun tadi ketinggian 1600 m ke 1400 m dpl, artinyaaa pas balik kita mesti mendaki gunung yaaaang dengan sukses bikin saya yang super duper pemalas olahraga ini ngos-ngosan dan deg-degan sepanjang jalan 😀 Pemandangan masih bagus tapi udah gak bisa moto-moto lagi karna kita gak boleh kemaleman di jalan! Gak tau kan sesanggup apa kita jalan nanjak buat balik ke pemberhentian bus pertama tadi. Pas jalan balik sempet rada serem karna gak nemu rombongan lain selain kita ber-7 yang balik kanan jam segitu. Jangan-jangan orang dah pada tau lagi beruang-beruang itu nongol jam brapa?? :O Tapi untung akhirnya ketemu sama satu orang mas-mas yang kemudian kita buntutin dan secara tak resmi jadi ketua rombongan kita sampe kayaknya si mas nyadar klo kita ngekorin dia sampe akhirnya si mas -kita asumsikan- sengaja istirahat nungguin kita lewat :p

Jadilah kita nanjak bertujuh saja sambil ngatur kecepatan supaya keburu nyampe Hatomachitoge sebelum gelap. Di tengah jalan akhirnya sempet ketemu juga sama beberapa rombongan lain yang lagi buru-buru balik kanan, termasuk satu keluarga yang lagi hiking bertiga; suami, istri, sama satu anak cowok masih imut-imut banget *mungkin umur 4 taun kali ya. Si anak keren abis boow, bener-bener jalan sendiri euy dia! Chanto pake ransel dan sepatu gunung juga dong ya, gak pake digendong sama sekali juga! Sasuga orang jepun. Dulu pas naik Fuji-san juga nemu banyak pemandangan kayak gitu, sepatu kita kalah canggih kali ya sama sepatu si anak kecik itu 😀 Klo dari arah berlawanan sih masih beberapa kali papasan sama orang-orang yang mau turun, tapi mereka mah kayaknya bakal nginep di pemberhentian pertama itu, gak kayak kita-kita yang kurang persiapan, hihi..

Si anak kecil yang nanjak balik barengan kita sore itu 🙂

Oiya, salah satu catatan penting pas selama hiking waktu itu adalah hampir tiap kali papasan sama orang jepun kita selalu disapa “Konnichiwaaaa” sampe kadang pronounciation Konnichiwa saya pun udah mulai gak jelas gara-gara mesti ngucapin berkali-kali dalam waktu berdekatan 😀 Dulu saya mikirnya orang Jepang jadi ramah kali ya klo di gunung, soalnya klo di Tokyo kan gak mungkin semua orang nyapa seniat itu klo cuman papasan doang. Tapi ternyata si Konnichiwa ini ada maksud dan tujuannya sodara-sodara! Waktu naik Tsukuba-san –pake cable car bukan mendaki– pas summer school awal Agusuts kemaren, saya “hiking” bareng temen jepun di lab dan dikasih tau kalo bilang “Konnichiwa” tiap papasan sama orang di jalan selama hiking itu sebenernya buat ngecek orang yang papasan sama kita masih dalam kondisi sadar ato gak alias gak kena altitude sickness. Tapi kayaknya gak cuman buat ngecek itu aja kali ya, tiap bilang Konnichiwa itu kan pastinya sambil senyum dikit kan ya –gak mungkin dong ya bilang Konnichiwa sambil pasang tampang galak :p- otomatis orang yang nyapa kita ato kita sapa juga balas senyum dan jadinya hiking nya jadi berasa lebih fun aja gitu. Serius loh ini! Sempet bahas ini juga sama Afwa pas hiking di Oze kemaren itu 😀

Selama hiking ini juga orang-orang pada masang lonceng “anti beruang” di tas masing-masing. Kurang ngerti juga saya si lonceng itu emang udah didesain supaya bunyi di frekuensi tertentu yang bisa bikin beruang takut mendekat, ato cuman bunyi biasa aja yang penting ngasih tau ada orang dan si beruang jadi gak mau nongol, yang penting kita ngikut ajalah ya apa kata orang 😀 Yang jelas hari itu kita kan gak siap-siap lonceng sama sekali, alhamdulillah tapi bapak supir yang nganterin kita dari Tokura bersedia minjemin lonceng yang akhirnya malah dikasiin buat kenang-kenangan ke kita pas jalan pulang. Pertanda mesti hiking lagi ini biar loncengnya gak sia-sia! *alesan 😀

Peringatan tentang beruang dan lonceng yang dikasih bapak supir ke kita hari itu

Untuk sekedar informasi, bus terakhir dari Hatomachitoge balik ke Tokura itu adalah jam 4.30 sore. Tapi kalau minivan kayak yang kita pake waktu itu sih masih ada beberapa, tapi jadwalnya gak pasti dan mereka biasanya nungguin penumpang nya rada banyak dulu baru jalan *kayak angkot di Indonesia aja ya pake ngetem :p Kita kemaren karna orangnya pas buat satu mobil dan emang udah dikasih nomor telpon bapak supirnya, bisa langsung minta jemput ke Hatomachitoge buat jalan balik ke Tokura. Catatan lain adalah toilet di atas sini di pintu masuknya ada kotak bertuliskan “bayaran sukarela” *sukarela tapi ada angka 100 yen nya tertulis disitu, hehe..

Yang terlewatkan pas jalan-jalan ke Oze kemaren ini adalah Melody Road yang gak sengaja kita lewatin dalam perjalanan dari tempat mbak Nunung. Melody Road ini adalah ruas jalan yang ada semacam goresan tertentu dan kalo kita lewat di jalan itu ada getaran yang ditransfer lewat ban ke bodi mobil dan kedengeran jadi alunan musik *bingung ngejelasinnya gimana pake kata-kata yang baik dan benar 😀 Udah dari kapan gitu sih saya pernah nemu tentang Melody Road ini, ada beberapa di Hokkaido tapi waktu jalan kesana bulan kemaren wilayah yang kita jajah gak sampe ke tempat yang ada Melody Road ini. Naaah, menurut link ini ada beberapa Melody Road juga di Gunma (link jepang yang ini lebih lengkap kayaknya, ada rute plus judul lagunya juga :D)  tapi entah kenapa di sekitar jalanan nya itu gak ada plang atau notification apapun yang ngasih tau kalo itu Melody Road euy! Waktu itu kita satu mobil malah panik takut ban mobil kenapa-kenapa, karna yang kedengeran malah bunyi kayak ada yang keseret di ban mobil! Jangan-jangan ada ban yang kempes lagi kan mikirnya. Sambil deg-degan kita pun nyari tempat buat minggir trus saya sama Intan sampe turun ngecek kondisi ban. Sampe akhirnya pas udah ketemu sama mbak Nunung di parkiran Tokura, dikasih taulah kalo yang tadi itu Melody Road! Nasip emang belum rejeki ngalamin si Melody Road, padahal udah jauh-jauh ke Gunma! 😀 Kata mbak Nunung sih dia di mobil temennya mesti buka jendela dulu baru kedengeran musiknya, tapi di link ini kok malah bilang window nya mesti rolled up ya? *rolled up tu ketutup bukan sih? Kemampuan berbahasa inggris udah makin parah nih -_-“ Yaaah, smoga ntar masih ada kesempatan buat nyobain jalan di atas Melody Road deh, jadi bisa ngetes musiknya kedengeran jelas kalo jendela mobil ditutup ato dibuka, hehe… Mesti jalan pelan-pelan juga biar gak panik lagi kayak kejadian kemaren, hehe..

Salah satu video Melody Road di yutup bisa diliat disini

Overall jalan-jalan ke Oze kali ini bisa dibilang memuaskan walaupun belum berhasil menjelajahi seluruh wilayah Oze National Park yang luaaaas itu. Smoga taun depan pas musim panas bisa maen kesana lagi sampe beres ke ujung Ozenuma Pond trus hiking sampe Oshimizu, amiiin…

Otsukare buat para peserta jalan-jalan kemaren, smoga ntar bisa jalan bareng lagi ya kemana gitu. Silahkan layangkan ide dan saran anda lewat imel atau sms, siap sedia jadi supir deh saya klo demi jalan-jalan, hihi..

Photos are available here

Salah satu woodtrack di tengah Ozegahara yang dibikin keluar track buat istirahat dan makan-makan bekal 🙂

the mobil sewaan yang ternyata ukuran bagasi nya menipu dan tidak sesuai bodi mobil nya :p plus RX8 nya temen mbak Nunung di sebelah *photo courtesy of Intan 🙂

Advertisements

9 responses to “Unfinished Trip to Oze (2/2)

    • ih ya ampun adek mesti ngecek dulu blog nya iya gara2 bingung mau nebak “Dy” tu siapa, hihi..
      ampun ya ini cerita jalan2 dua minggu yang lalu kayaknya, baru sempet ditulisin part 2 nya sekarang, hehe..

      • yoih. jadi waktu itu kan nganterin temen ke ginza, trus mereka masuk ke Sony Building. lumayan ada showroom nya produk2 Sony beberapa lantai. trus pas di bawah saia pingin ke toilet, nanya lah sama bapak2 penjaga toilet di mana. trus dibilang toiletnya ada di bawah. eh pas turun tangga, tangganya bunyi2. 😀

  1. Pingback: Warna-Warni Musim Gugur di Jepang (Part 2): Ke Luar Tokyo « Carve Life with Letters·

  2. Pingback: 7 Musim Gugur di Negeri Matahari Terbit | Jalan-Jalan sambil Makan-Makan・旅・グルメ·

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s