Unfinished Trip to Oze (1/2)

Ozegaara

Puncak musim gugur emang paling mantep!

Bener-bener gak nyangka pernyataan saya hampir setaun yang lalu malah jadi kenyataan musim gugur taun 2012 ini. Tadinya saya sempet bilang gak boleh maruk ngunjungin Daisetsuzan plus Oze di musim gugur taun yang sama pas bikin postingan ini, etapi ternyata malah kejadian dooong jalan-jalannya dilaksanakan di musim gugur yang sama dengan jeda waktu kira-kira sebulan. Walaupun waktu ke Daisetsuzan kemaren masih belum puncaknya daun-daun menguning dan memerah, tapi ke Oze kemaren bener-bener bersyukur karna autumn disana boleh dibilang udah masuk puncaknya dan pemandangannya baguuuus banget. Dan alhamdulillah cuaca hari itu cerah dengan langit biru yang super duper bersih *lebay!

Alkisah kenekatan saya berangkat ke Oze kemaren ini adalah setelah terjebak baca beberapa blog orang yang posting tentang autumn report Oze taun ini, dan pastinya didukung SIM mobil yang udah ada di tangan, jadi bisa berangkat pake mobil aja gitu ceritanya.

Imel sana-sini nyari pasukan dan terkumpullah 5 orang (termasuk saya) yang siap berangkat dari Tokyo. Karna Oze National Park ini terletak di 4 prefecture; Gunma, Fukushima, Niigata dan Tochigi, jarak tempuh dari Tokyo kesana memakan waktu cukup lama. Dari hasil browsing kemaren sih bisa sekitar 4 jam klo kesananya lewat arah Gunma. Karna dulu pernah cerita-cerita sama mbak Nunung tentang Oze ini, saya pun merencanakan option menyelundup di dorm nya mbak Nunung di Gunma, baru kemudian berangkat dari sana ke Oze pagi-pagi besoknya. Naaaah, pemilihan tgl keberangkatan sebenernya udah gak terlalu memperhitungkan peak nya musim gugur ato gak, tapi lebih karna jadwal di weekend lain sudah tidak memungkinkan dan takutnya bakal makin telat dan gak kebagian dedaunan merah lagi 😀

Maka hari itu, Jumat malam tgl 19 Oktober, berangkatlah saya bersama Intan dari apato saya ke tempat sewa mobil sekitar jam 8 malam, kemudian cabut ke dorm Todai Komaba demi menjemput Erna dan Afwa, dan kemudian lanjut ke Kodaira ngejemput Reisha dan berangkat ke Gunmaaaaa….

Perdana doong ini saya nyetir di Tokyo! Rada deg-degan juga pastinya karna waktu di Hokkaido kan bisa dibilang jalanannya sepi, tapi kayaknya karna malam pak polisi gak rame kali ya, jadilah kemaren itu aman tanpa ketangkep pelanggaran apa-apa, hihi..

Tindakan kriminal menyelundup ke dorm mbak Nunung ini pun seru bin heboh karna kita pake acara bawa futon (traditional Japanese bedding -red) dong ke mbak Nunung. Ya maklum, yang numpang nginep ada 5 orang padahal mbak Nunung kan di kamar sendirian saja, gak pake nyetok futon :p Sampe detik terakhir pas kita cabut pulang pun masih pake acara kucing-kucingan sama bapak penjaga dorm! Smoga gak ketauan ya mbak Nunung ya 😀

Yang jadi masalah adalah kita nyampe dorm mbak Nunung udah tengah malam, dan seperti biasa kalo cewek-cewek ngumpul ngerumpi-nya bisa panjang lebar kemana-mana gitu kan, jadilah baru pada tidur sekitar jam tiga pagi hari itu. Kecuali Intan deng, yang seperti biasa selalu bisa sukses tidur dengan sangat cepat dan nyenyak *aku sungguh meng-iri Ntan!

Sesuai prediksi, besoknya kita bangun kesiangan! Niat hati mau berangkat jam 7 ato paling lambat jam 8 dari mbak Nunung, ternyata kita baru pada siap ampir setengah 10 dan ended up baru nyampe Tokura sekitar jam 12. Eh iya lupa cerita, rute yang saya rencanakan itu awalnya adalah: berangkat naik mobil ke Tokura, parkir disana, dari situ naik bus ke Hatomachitoge (ongkos bus 900 yen untuk one-way), trus dari situ hiking sepanjang trail Oze sampe ujung di Oshimizu, trus dari Oshimizu itu naik bus balik ke Tokura (busnya 350 yen) baru balik ke dorm mbak Nunung dari parkiran disitu (liat peta).

Peta hiking Oze

Poto diambil dari sini

Tapi etapi sodara-sodara, baru nyampe Tokura aja kita udah diterpa aral melintang! Ternyata bus dari Tokura baru saja berangkat sekitar 5 menit sebelum kita nyampe parkiran, sementara bus berikutnya baru ada satu jam setelah itu, jedeeer!! Sempet pada mikir mau shalat dulu sambil nungguin bus berikutnya tapi asa kesiangan banget gitu kan ntar mulai jalannya. Jadilah kita abis itu nanya ke bapak penjaga counter bus klo mau naik taksi sampe atas kira-kira bakal kena berapa, toh kita lumayan rame ini, kali bayarnya sama-sama aja kan jatohnya. Si bapak bilang kalo taksi sekitar 5,000 yen sampe ke atas, tapi dia abis itu nawarin minibus yang bisa dipanggilin dan kapasitas mobilnya pas buat sekitar 8 orang dan bayarnya sama aja 900 yen juga (fyi rombongan kita jadi 7 orang plus mbak Nunung sama temennya Shima-san dari Malaysia). Jadilah kita tetep bisa berangkat ke atas tanpa mesti nunggu bus.

Tapi etapi lagi, pas ngobrol-ngobrol di mobil sama si bapak supir, dan waktu saya ceritain kita mau hiking sampe ke ujung Oshimizu si bapak langsung ngomong “この時間だと無理だと思う” yang artinya kira-kira “kalo baru jalan jam segini kayaknya gak mungkin deh”, “pilihan satu-satunya paling kalian jalan sampe Ryuuguu trus balik kanan dari situ ke Hatomachitoge lagi” kata si bapak. Saya yang masih belum bisa menerima kenyataan pahit itu langsung ngecek website japan guide lagi dan ngitung jumlah waktu yang ditulis di tiap track di peta itu buat sampe Oshimizu dan ternyata total nya adalah sekitar TUJUH JAM sodara-sodara! Niat dan semangat sih udah mateng ya, tapi persiapan yang ini ternyata saya gak teliti!!! T_T Gak tau kenapa saya gak ngitung total waktu buat nyampe ke ujung itu, ngeliat petanya seolah-olah deket jaraknya, huwaaaa….

Bener-bener gak mungkin buat kita nyampe ke Oshimizu sore itu juga. Paling cepet kita nyampe Hatomachitoge jam setengah 1, padahal musim gugur gitu sekitar jam 5an aja udah mulai gelap. Dan katanya baru-baru ini sempet ada laporan kemunculan aka penampakan beruang di beberapa spot sepanjang track hiking terutama klo pas udah gelap. Bisa gawat klo kita nekat jalan sampe ujung. Super duper shock euy saya waktu itu. Ternyata kenyataan memang tak seindah rencana dan harapan *halah! Oh well, ini mah murni sepenuhnya salah saya yang kurang perhitungan dan gak disiplin bangun pagi sesuai rencana awal, huuu…

Tapi dipikir-pikir klo bangun pagi pun belum tentu juga kita sanggup sampe ke Oshimizu ya, kata si bapak supir sampe sana itu jaraknya sekitar 24 kilometer dan pastinya pake acara berenti poto-poto kan sepanjang jalan. Mungkin emang pelajaran ni biar berikutnya bawa persiapan nginep karna di sepanjang track hiking di sana ada beberapa spot yang ada mountain hut dan lodge. Ada beberapa tempat buat diriin tenda juga, jadi lumayan praktis buat orang-orang yang mau hiking dua harian.

Tenda-tenda di sekitar Mountain Hut

Kembali ke rute perjalanan hiking, dari Hatomachitoge itu kita bakal turun dari ketinggian 1.600 m ke ketinggian 1.400 m tempat Ozegahara Marshland berada. Jadi ya rutenya lumayan menyiksa kaki tapi track-nya udah dibikin rapi banget bahkan dibikin dua jalur biar gak tabrak-tabrakan, dan pastinya orang-orang jepun pada tertib dong ya make jalurnya masing-masing.

Wood track along the way

Udah gitu di awal track sampe ada counter juga dong pemirsa. Saya kurang tau pasti sih counter ini fungisnya buat ngecek jumlah orang yang keluar mesti sama sama orang yang masuk, ato cuman buat ngitung ada berapa pengunjung dalam satu hari itu, tapi asa hi-tech bangetlah ya di gunung ada begituan :p

The Counter

Oiya, seperti yang tadi saya sempet sebutin, Oze National Park ini luaaas banget, dan ada beberapa gunung dengan puncak sekitar 2,000an m di atas permukaan laut. Jadi orang-orang yang kesana itu tujuannya gak cuman Ozegahara Marshaland. Pas kita nyampe Hatomachitoge siang itu, ada beberapa rombongan yang lagi pemanasan dan briefing persiapan mendaki. Kayaknya sih mereka bakal naik sampe puncak gunung Shibutsu yang ketinggiannya adalah 2,228 m. Kita yang waktu itu sok-sokan gak mau pake pemanasan sampe sempet komen orang-orang Jepang lebay banget ya kayaknya, tapi yaa ended up satu pasukan pada pegel-pegel dooong abis nanjak pas jalan pulang :p

Yaaah, walaupun dari awal jalan saya sempet rada kecewa karna gak bakal bisa sampe ujung Oshimizu, tapi ternyata pemandangan di sepanjang perjalanan menuju Ozegahara Marshland nya aja udah bagus banget dan daun-daun disana beneran udah pada meraaaah. Sama sekali gak jadi nyesel gak bisa nyampe ujung, segitu aja udah 感動しちゃった.

pemandangan pohon-pohon yang udah berubah warna di sepanjang hiking track

Rute menurun dari Hatomachitoge sampe ke 山の鼻 (Yama no Hana) ini memakan waktu sekitar satu jam. Yama no Hana ini adalah salah satu spot yang ada Mountain Hut sama space buat diriin tendanya.

Pasukan tiba di Yama no Hana

Dari situ barulah kita masuk ke Ozegahara Marshland yang super duper breathtaking pemandangannya! Alhamdulillah banget ternyata kita gak kelewatan peak autumn disini dan padang ilalang nya yang luas banget itu udah lagi menguning sepanjang mata memandang (klo yang ini lebay, wong pasti kepentok gunung pandangannya :p). Dan pastinya kita terjebak poto-poto cukup lama dong ya begitu udah masuk marshland ini. Kecepatan jalan pun menurun drastis, sampe akhirnya kita berenti di satu spot yang kita bisa moto gunung plus cerminan nya di genangan air di sisi bawahnya (bukan danau ya, kita gak sempet nyampe Ozenuma pond di ujung soalnya, huuuu….)

Pemandangan dari spot akhir yang kita kunjungi.. *photo taken by iphone*

Disini kita istirahat, makan-makan cemilan yang udah dibentoin dari mbak Nunung dan kemudian memutuskan balik kanan setelah memperhitungkan waktu tempuh pergi tadi supaya kita bisa nyampe Hatomachitoge sebelum gelap.


*bersambung

PS: photos are available here

Advertisements

3 responses to “Unfinished Trip to Oze (1/2)

  1. Pingback: Unfinished Trip to Oze (2/2) « Jalan-jalan.. traveling.. melala.. voyages.. 旅..·

  2. Pingback: Warna-Warni Musim Gugur di Jepang (Part 2): Ke Luar Tokyo « Carve Life with Letters·

  3. Pingback: Unfinished Trip to Oze (2/2) | Tukang Makan - Tukang Jalan・食いしん坊・タビ好き·

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s