Kena setop bapak polisi di tol Hokkaido :D

bersama stiker pemula yang mesti dipasang setaun pertama nyetir di jepun 😀 @Hakodate-station parking lot *photo courtesy of mbak Nunung*

Oh well, jadi ceritanya saya sudah punya SIM mobil Jepang sejak bulan Juli kemaren (yang cerita lengkapnya saya tulis disini), tapi sampe tiga bulan kemudian pun si SIM ini belum sempet dimanfaatkan dan saiya belum jadi-jadi juga menjajal kemampuan nyetir di jepun *sombooong 😀 Sampai akhirnya tanggal 21 September yang lalu, jadi juga si SIM dipake buat nyewa mobil demi jalan-jalan keliling setengah pulau Hokkaido bersama tiga orang partners in-crime yang bersedia “diseret” dan terbang ke Sapporo menyusul saya yang beres ikutan conference hari Jumat tgl 21 September itu. Dari hasil browsing tempat sewa mobil, hampir semua perusahaan sewa mobil menawarkan harga diskon untuk mereka yang melakukan pemesanan online. Ada beberapa wesbite yang punya page bahasa inggris, dan pastinya ada yang cuman nyedian bahasa jepang saja. Beberapa di antara tempat penyewaan mobil yang sempat saya browsing adalah Toyota Rent A Car, 駅レンタカー (Eki Rent A Car) dan Nippon Rent A Car  (yang ini page bahasa inggrisnya).

Kebanyakan mobil yang disewakan di jepang ini jenisnya matic, dan walopun kemaren itu saya ngambilnya sim manual, tetep boleh nyetir mobil matic juga dong sodara-sodara! 😀 Hampir semua tempat penyewaan mobil di jepang ini juga menyediakan jasa drop-off mobil di tempat yang berbeda dari tempat penyewaan. Jadi misalnya nyewa mobil di satu counter, trus jalan sampe ujung pulau, kita bisa ngedrop si mobil di counter yang berbeda klo misalnya dari tempat itu mau langsung balik menggunakan transportasi lain. Dari hasil browsing kemaren klo nyewa mobil di Sapporo trus ngedrop di Hakodate sih charge-nya sekitar 7,000 yen. Charge ini ditentuin dari jarak ato udah fix saya pun kurang tau dan belum niat nyari tau :p Naah, dari hasil browsing-browsing ini akhirnya diputuskanlah booking mobil di 駅レンタカー di Bandara Shin Chitose, Sapporo. Jadi ceritanya abis beres conference hari Jumat itu, saya bakal ketemuan sama tiga orang partners in-crime di bandara, berangkat ke tempat sewa mobil, dan kemudian cabut ke Hakodate malam itu juga *super nekat!

Dari counter di bandara itu kita ntar bakal dianter sama petugas penyewaan mobil ke “markas” mobil mereka naik bus. Nyampe disana ngurus prosedur bayar-bayar dan denger penjelasan dari mbak-mbaknya, trus kemudian dianterin sama petugasnya ke mobil. Naaah, pas masuk mobil matic ini, si bapak petugas kayaknya nyadar kalo saya gak pernah make mobil matic. Dengan baik hati si bapak pun kemudian masuk mobil dan duduk di kursi penumpang sambil ngejelasin gear nya itu buat apa aja, hihi.. Pas kita masuk-masukin barang si bapak sampe bilang 不安 alias khawatir trus ngebecandain kita kalo dia deg-degan. Ya gimana lagi paaaak, masih amatir iniiii 😀

Tapi akhirnya si bapak balik ke office nya dan kita pun mulai atur posisi di mobil. Emang modal nekat ya satu pasukan waktu itu, tak satu pun dari kita mengerti gimana cara make navi si mobil, jadi masih ngasal pencet sana sini dan akhirnya nemu cara buat masukin nomor telpon. Etapi karna kita kelamaan di luar dan gak berangkat-berangkat juga, si bapaknya nongol lagi persis pas kita lagi masukin no telpon ke navi dan jadinya ketauan dong nomer telpon yang kita masukin itu di area Hakodate. Si bapak sambil kaget ngomong “これから函館??” yang artinya kira-kira “dari sini mau langsung ke Hakodate??”. Ngehehe, pasti si bapak makin khawatir ngeliat kenekatan empat orang cewek nekat yang akan menempuh perjalanan sejauh hampir 300 km, malam-malam dan masih keliatan pada bingung pulak 😀

Tapi alhamdulillah setelah berhasil melewati berbagai halangan dan rintangan akhirnya kita berhasil nyampe Hakodate dengan selamat. Ada banyak cerita dan kejadian seru sih sebenernya sepanjang perjalanan, nanti dituliskan terpisah saja kali ya 😀

Intan sama Oki gaya bener daaah :p *photo courtesy of mbak Nunung*

Yang jelas pengalaman tak terlupakan adalah kena stop bapak polisi di tol menuju bandara Shin Chitose pas udah mau pulang hari terakhir. Oh well, kita emang sempat melakukan beberapa pelanggaran selama perjalanan tiga hari di Hokkaido itu (yang sebaiknya tidak diceritakan disini demi menjaga keamanan para pelaku tindakan kriminal, termasuk saya :D), tapi waktu distop itu saya sama sekali gak ngerasa melakukan pelanggaran dong! Begitu masuk pintu tol tau-tau aja disuruh minggir sama bapak polisi di depan saya.

Sambil deg-degan pas udah berenti si bapak polisi bilang “Penumpang yang duduk di belakang klo gak pake seat belt gak boleh masuk tol”. Jedeeerrr!!! Kok bisa keliatan sampe ke belakang gitu ya sama si bapak??? Apa boleh buat sih emang melanggar peraturan kan ya kita, tapi gak nyangka aja seketat itu buat penumpang yang duduk di kursi belakang juga, huuu… Pastinya saya masih lanjut deg-degan pas si bapak minta SIM trus pergi ngambil dokumen yang mau dia isi. Dan kemudian si bapak nongol lagi sambil ngasih tau kalo pelanggarannya gak termasuk yang kena denda, tapi poin saya jadi dikurangin satu yaaang bakal di-nol-in lagi kalau dalam setaun ke depan tidak melakukan pelanggaran lagi. Belum sempet browsing sampe sekarang sampe poin berapa baru bakal kena sanksi apa, tapi smoga gak kejadian lagi deh distop pakpol. Gak enak banget euy berurusan sama polisi! Waktu itu saya sampe ditanyain pekerjaannya apa, pas bilang mahasiswa ditanyain universitas mana, asalnya dari negara mana, sampe sempet ditanyain nama orang tua pula! Hadoooh, bener-bener ngerasa bersalah banget gitu deh pokoknya. Saya tidak bermaksud melanggar pak, sendirinya sih yang salah gak ngecek detail peraturan kayak gitu (walopun mungkin kebetulan aja hari itu hari senen jadi banyak polisi yang bertugas, pas kita jalan weekend nya juga gak selalu pake seat belt kayaknya yang duduk di belakang, hihi).

Tapi ya tapi, walopun di Indonesia polisi itu adalah musuh besar saya sepanjang masa dari sejak dulu kala *lebay! Polisi di sini tetep sopan dan baik hati dooong. Pas udah beres urusan waktu itu si bapak polisi masih sempet bilang “Maap karna sudah menyita waktunya padahal lagi buru-buru”, sasuga orang jepun! Klo di Indonesia maaah, tau sendirilah kira-kira polisinya bakal bilang apa :p

Tenang saja pak, saya akan berusaha sekuat tenaga supaya gak melanggar peraturan lagi sampe poin yang satu itu diputihkan taun depan! Klo bisa sih sampe setelah itu juga ya 😀

Sayang sekali tapi pas ngembaliin mobil ke tempat penyewaan gak sempet laporan sama bapak petugas yang ngelepas kita malam itu, padahal bolak-balik sana-sini kita udah berhasil menempuh perjalanan lebih dari 700 km kayaknya, hihi..

Smoga ntar ada kesempatan lagi buat jalan-jalan jarak jauh bersama para partner in-crime.
Target berikutnya adalah jalan-jalan pake caravan biar bisa tidur dengan nyaman dimana saja! Smoga kesampaian, amiiiin…

Advertisements

11 responses to “Kena setop bapak polisi di tol Hokkaido :D

    • Seruu mbak Raaaan, hayuuk kesini lagiiii 😀
      Gak pake dibolongin sih mbak, cuman dikasih kertas gitu, tapi orang jepun mah pasti tercatat online kan datanya, jadi gak bisa dibuang begitu saja kertasnya 😀

  1. oooh…700 km!
    terus jadi masuk tol kan?
    ko bisa tau ya si polisinya? sy jadi penasaran. ntar ngelanggar lagi aja mba pas ke oze, terus tanyain gimana dia bisa tau. hehehe.

    • Ngehehe, 700 km itu udah total-total 3 hari itu ghan, kan kita muter ke hakodate trus hajar ke daisetsuzan juga 😀
      Jangan sampe ngelanggar lagi kali ghaaan, ntar sim nya dicabut bisa repot gak bisa jalan2 lagi :p

  2. Wah… tumben2an penumpang di belakang kudu pake seat belt dan polisinya bisa tahu lagi… Tapi emang sih kalo Mobil dengan tanda beginner biasanya jadi pusat perhatian… apalagi kalo tanda beginner-nya di mobil plat putih dan sewaan terus masuk Tol… hehe…

    Itung2 pengalaman Dek 😀

    • Iya euy Nang, kayaknya sih emang karna mobil sewaan kacanya lebih transparan gitu kali ya.. Sama yappari gara2 tanda beginner nya mencolok kanaaa 😀

      Bener iya pengalaman tapi, jadi berasa beneran mesti ati-ati nyetir disini, hehe..

  3. Pingback: Toyota Sienta, Mobil (rental) Favorit! | Jalan-jalan, traveling, melala, voyages, 旅 ...·

  4. Pingback: Five Days on the Road … | Tukang Makan Tukang Jalan・食いしん坊・タビ好き·

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s