Escape plan to Hokkaido :D

Dari sejak dua bulan yang lalu saya udah berencana mau “kabur” ke daerah ujung Jepang, entah Okinawa atau Hokkaido, yang penting kabur aja gitu 😀 Tadinya udah hampir positip ke Okinawa tapi ternyata tidak berhasil mendapatkan tiket pesawat dengan harga terjangkau padahal cuman bakal kabur tiga hari saja. Sayang kan klo tiketnya mahal tapi gak bisa lama-lama di Okinawa sana. Jadilah rencana ke Okinawa direlakan dan kemudian ganti haluan ke Hokkaido.

Tanya sana-sini ke beberapa temen tapi cuman berhasil menjaring mbak Nunung buat ikutan. Rencana awal adalah kabur tgl 27 september (Kamis malem) naik bus dari Ueno sampe Aomori. Udah browsing lengkap dong saya bus apa yang lumayan murah. Sampe nemu bus yang khusus buat cewek pula 😀 Nyari backpacker hostel yang murah meriah muntah juga dong pastinya. Rencana udah disusun dengan matang dan udah nekat aja mau berangkat berdua doang. Jadi tu rute perjalanan yang direncanakan tadinya adalaaaah….

Berangkat sekitar jam 10 malam dari Ueno nyampe Aomori sekitar jam 6 pagi. Rencananya nyari sarapan seadanya aja di konbini trus jam 8an lanjut naik si Twilight Express (densha yang lewat tunnel bawah laut itu looooh) ke Hakodate. Di Hakodate muter-muter dulu sambil nungguin sunset di Mt. Hakodate, trus baru kemudian cabut ke arah Sapporo. Sabtunya berencana kabur ke Daisetsuzan demi liat-liat momiji yang diharapkan udah mulai memerah di Hokkaido. Walopun gak yakin juga sih sebenernya, karna katanya akhir september udah mulai abis yak musim gugur disana? Dan pastinya mau mampir ke sekitaran Furano juga gitu. Recana hari Minggu waktu itu belum diputuskan mau kemana tapi mungkin muter di sekitaran Sapporo saja sebelum balik ke Tokyo lagi sorenya naik Air Asia yang pas lagi ada promo tiket murah Tokyo-Sapporo.

Tapi eh tapi, malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih, beberapa hari setelah deal mau nekat mesen tiket (untungnya belum kepesen) salah seorang bos di lab (masih bos kecil yang ini) ngasih tau link buat training program aka software yang bakal saya pake buat research, dan training nya itu diadakan tanggaaaal 26-28 september di Tokaimura. Jedeeer! Walaupun belum positip bakal disuruh bos besar juga buat ikutan, tapi rencana jalan-jalan bener-bener terancam! Dan bener aja ternyata bos besar nyuruh ikutan si training ini! Maka daftarlah saya buat ikutan training dengan berat hati dan penuh kekecewaan *halah lebay!

Etapi etapi lagi, beberapa hari kemudian saya pun konsultasi research plus rencana eksperimen sama bos lain di rumah sakit kan. Bahas bla3 sana sini, curhat poster buat gakkai (conference -red) minggu depannya, tiba-tiba si bos bilang “oiya, tgl 19-21 ada gakkai di Sapporo, kalo kamu lagi gak ada kerjaan mau pergi?”. Eh eh? Seriusan ini? Mana saya gak disuruh presentasi pula, cuman jadi pendengar saja! Soalnya conference-nya ini medical banget dan cuman nyempil-nyempil dikit radiotherapy. Tapi saya juga lagi mesti belajar medisnya dong ya buat research ntar (yang ini asli kok bukan ngeles demi jadi berangkat :D). Setelah berusaha sekuat tenaga nahan diri biar gak kelepasan loncat-loncat kegirangan di ruangan si bos, saya pun ngomong “nanti saya cek website nya lagi ya bos, klo bisa sih pengen ikut”. Dan kemudian begitu balik lab saya langsung browsing website si gakkai, kirim inquiry nanyain on-site registration (soalnya online registration udah tutup), dan kemudian ngimel si bos lagi bilang saya mau pergi :p

Alhamdulillah ternyata masih rejeki bisa jalan-jalan ke Hokkaido, insyaAllah tiket pesawat gratis pula, hehe.. Dan untungnyaaa, walopun di awal-awal mbak Nunung rada berat hati karna bakal “ditinggal” ke Hokkaidonya, ternyata akhirnya jadwal mbak Nunung bisa digeser buat kemudian ikutan ke Hokkaido nyusul weekend setelah gakkai yang saya ikutin beres hari Jumat-nya. Dah gitu saya pun berhasil “menyeret” si Oki dan Intan buat ikutan nyusul. Mumpung Air Asia lumayan murah kan *gak murah-murah amat sih ya :p

Itinerary sementara ini masih belum fix. Tapi beberapa tempat udah dijadiin target buat dikunjungi selama disana ntar. Smoga rencana escape kali ini berjalan dengan lancar dan menyenangkan, amiiiin..

*husband, maapkanlah istrimu yang selalu berencana dan melaksanakan rencana kaburnya dengan seenaknya ini, smoga stok masakan di freezer cukup sampe senen malem 😀

Advertisements

5 responses to “Escape plan to Hokkaido :D

    • hihi, bagian terakhir penting itu mbak 😀
      doakanlah adek gak males nulis ya mbak, jalan-jalan ke Tobu World Square perlu ditulis itu buat referensi orang-orang biar gak salah beli tiket 😀

  1. Akhir September kayaknya belum momiji deh dek. Waktu aku ke sana aja masih hijau banget, belum ada tanda2 ganti warna. Tapi ga tau deh kalo dalam 2 minggu bisa berubah drastis :p

    • iya ni bu masih lumayan anget Hokkaido nya, kayaknya belum bakal momiji deh.. walopun jadwal autumn katanya mid sept sampe mid nov di japan guide -_-

  2. Pingback: Roadtrip Nekat ke Hakodate! | Jalan-jalan, traveling, melala, voyages, 旅·

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s