Ngos-ngosan di Fushimi Inari Shrine..

Fushimi

Torii kecil di sepanjang perjalan naik gunung 😀

Kunjungan saya berikutnya ke Kyoto adalah waktu Summer seminar Panasonic Scholarship taun 2010. Rada kecele sih sebenernya kenapa diadainnya di Kyoto. Soalnya taun 2009 Summer Seminar kita juga masih di sekitaran Kansai area. Nah, cerita summer seminarnya akan saya tulis di postingan terpisah biar ceritanya gak kepanjangan, postingan kali ini cuman akan berisi cerita jalan-jalan edisi tambahan ke Fushimi Inari shrine setelah summer seminar beres. ^_^

Begitu summer seminar selesai dan beres dadah-dadahan sama temen-temen Panasonic yang lain, kita-kita anak Panasonic yang dari Indonesia memutuskan untuk jalan-jalan ke Fushimi Inari jinja. kecuali senpai-senpai yang waktu itu udah taun kedua sih, pada langsung pulang gitu mereka nya, sibuklah ya tidak seperti saya yang suka keluyuran :p Dan berhubung ada satu kohai (junior -red) Panasonic yang kuliah di Kyoto university, jadilah beliau secara otomatis didaulat jadi local guide. Emang nggak salah deh milih Denny jadi guide! Ternyata dia udah berkali-kali ke Fushimi Inari shrine ini. Either itu emang dalam rangka jalan-jalan sendiri, atau jadi tour guide nganterin temen kayak yang dilakukan waktu itu demi meng-annai (meng-guide -red) kita-kita yang dari luar Kyoto.

Fushimi Inari shrine ini katanya didedikasikan buat Dewa Padi/Beras (?) (Shinto Rice God tte “Dewa Padi” lah kan ya bahasa Indonesia nya? Semacam “Dewa Kesuburan” gitu kali yeee), dan sebenernya di jepun ada banyak shrine yang dibikin khusus buat Rice God ini, tapi Fushimi Inari shrine ini katanya adalah yang paling terkenal karna Torii (gerbang) nya ada ribuan :O

Trus lagi, yang paling khas dari shrine sejenis adalah patung rubah (?) alias fox yang konon kabarnya adalah messenger sang Dewa. Jadi tu, klo kita dateng ke Inari shrine di jepun sini, bakal nemu banyak patung-patung kitsune (alias si rubah tadi), dan biasanya ada patung ukuran gede di gerbang depan yang jadi simbol shrine nya.

Oiya, Fushimi Inari shrine ini juga jadi salah satu tempat shootingnya film “Memoir of Geisha” loh. Ada scene yang diambil di deket deretan Torii yang panjang itu dan biasanya emang dijadiin background poto buat para turis yang berkunjung kesini.

Poto-poto seperti ini misalnya.. 😀

Waktu itu kita ke sana naik kereta dari stasiun Kyoto, tapi lupa deng naik line apa, yang jelas alternatif rute buat kesana bisa diliat di sini. Begitu nyampe udah lumayan kesorean gara-gara emang baru beres dari acara Panasonic sekitar jam 1 siang, jadilah tanpa basa-basi kita langsung mulai “mendaki” tangga dengan Torii di sepanjang jalan menuju ke puncak yaaaang menurut wikipedia dan japanguide jumlahnya sampe ribuan! Tau deh beneran ribuan atau hiperbola, hehe.. Oya, website resminya ada disini, tapi cuman ada dalam bahasa jepang dan saya sendiri pun tidak terlalu berminat baca detail segala macemnya waktu berkunjung kesana.. :p

Dan ternyata lagi sodara-sodara, toilet di Fushimi Inari shrine ini ada jadwalnya boow! Cuman buka sampe jam 4:20 sore saja! Sedikit tidak bersahabat buat saiya yang gampang beser. 😀 Tapi kayaknya waktu itu akhirnya berhasil melewati perjalanan dengan aman tanpa kebelet.. :p

Trus lagi, naik ke atas itu capek banget dong! Ngos-ngosan parah naik tangga-tangganya. Oh well, emang saiya paling gak pernah olahraga dan jantungnya lemah klo urusan mendaki dan menanjak sih, plus faktor usia juga kali ya, jadinya bentar-bentar berenti demi ngambil napas, hehe.. Yang jelas, persiapkanlah fisik anda klo mau mendaki sampai puncak shrine.. :p

anak tangga yang dengan sukses bikin ngos-ngosan sepanjang jalan.. -_-

Satu lagi yang khas dari shrine ini adalah Ema (絵馬) nya berbentuk wajah kitsune (rubah). Ema adalah semacam papan kayu kecil yang dibikin khusus buat nulisin permohonan dan dipercaya penganut Shinto sebagai salah satu cara supaya permohonan mereka tersampaikan ke para Dewa. Biasanya abis ditulisin, Ema ini bakal digantung di tempat khusus di shrine itu. Ada macem-macem euy isinya, paling sering nemu tu permohonan anak SMA yang nulis “smoga lulus ujian masuk universitas A”, ato “smoga diberi kesehatan selalu”, dll. Pernah liat di Meiji Jingu shrine juga, klo gak salah harga satu bijinya sekitar 500 yen gitu deh si Ema ini. Bentuk Ema yang standar dan sering dijumpai di shrine di jepun tu rata-rata kayak gini..

nemu Ema yang ditulis dalam bahasa Indonesia di Meiji Jingu 🙂

Tapi yang di Fushimi Inari tu kayak di bawah ini. Bagian belakangnya seperti biasa tetep buat nulis permohonan, tapi bagian wajah kitsune-nya boleh digambar bebas sama si pemohon, jadi bisa bebas berkreasi, hehe..

Karna udah kesorean dan karna kecepatan mendaki pun cukup terhambat, akhirnya kita memutuskan berenti di tengah jalan dan nungguin sunset disitu saja. Ada semacam “persimpangan” yang namanya Yotsutsuji, dan posisinya kira-kira udah setengah jalan menuju puncak dan di situ view Kyoto-nya udah bagus, jadi gak terus ke puncak juga dijamin gak rugi, hehe..

++ katanya density gerbang dari sini udah mulai berkurang menjelang sampai ke puncak, dan mirip-mirip aja sama setengah jalan dari bawah sebelumnya. Tapi emang nasip ya, karna waktu itu udah mulai masuk musim panas, banyak nyamuk euy pas kita nungguin sunset, heboh deh nepok nyamuk sana sini sambil poto-poto 😀

Tapi pastinya teteeep semangat 45 nungguin sunset bersama beberapa bule yang masih keliatan prima *halah* dan bawa kamera berbagai ukuran. 😀

Beres poto-poto kita pun memutuskan turun secepatnya karna beberapa dari kita ada yang berniat langsung pulang ke Tokyo. Saya mah emang dari awal udah berencana numpang nginep di tempat temen di Osaka, dan melanjutkan jalan-jalan di Kyoto besoknya, hehe..

Pas turun bener-bener udah gelap dan berasa serem-serem gimanaa gitu jalan ngelewatin Toriinya.. Kayak uji nyali kali ya klo sendiri, hihi.. Katanya sih mereka sebenernya lagi persiapan mau ada festival dan bakal masang lampu yang banyaaak banget sepanjang gerbang-gerbang merah itu. Tapi waktu kita kesana itu festivalnya belum mulai, jadi ya cuman ada beberapa lampu yang nyala dengan cahaya seadanya sepanjang jalan sampe akhirnya kita kembali ke gerbang utama.. ^^

Advertisements

10 responses to “Ngos-ngosan di Fushimi Inari Shrine..

  1. maaf, saya mau nanya. ini berhubungan dengan tugas sekolah. apakah dahulu di inari jinja ini apakah untuk membuat permohonan harus membawa patung rubah sebagai persembahan..??? dan apakah di sekitar kuil inari ini masih ada banyak patung rubah yang dipersembahkan org agar permohonannya terkabul..?? tolong dibalas secepatnya. penting. terima kasih.

    • Salam kenal jugaaa.. Ada ya video nya? Nur kali ya bukan mbak, perasaan gak ikutan pas bikin video, hehe.. Klo pas rame-rame ada sih 😀
      Smoga persiapan nya lancar ya, ditunggu di Todai 🙂 *eh ke Todai bukan sih?

  2. hello,
    nama saya alvina. Salam kenal ya.
    Mau tanya deretan Torii itu kt dpt nemuin itu pas masuk2 awal gerbang dpn nya gt atau udh jalan masuk cukup jauh baru nemuin torii tsb?
    Perlu infonya, soalnya ada rencana mau liburan ke kyoto bersama keluarga. ^^

    thanks ^0^
    Alvina

  3. Pingback: Kuil “perak” Tanpa Perak! | Jalan-jalan, traveling, melala, voyages, 旅·

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s