Escape to Amanohasidate :D

Amanohashidate

Three Most Scenic View in Japan

Ceritanya abis beres eksperimen di reaktor Kyoto University hari Rabu tgl 9 Nov kemaren, menginap lah saiya di apato (apartment) nya Anggia Angraini yang konon sudah merupakan “rumah singgah” bagi siapa saja yang sedang lewat ato mengunjungi Osaka :p

Sebenernya dari sebelum berangkat udah memutuskan mau jalan-jalan dulu seharian sebelum balik ke Tokyo besoknya, tapi waktu itu masi dilema, beneran mau ke Amanohashidate ato gak, soalnya ramalan cuaca hari itu bakal ujan dan ke Amanohashidate tu jauh dan mahhhal euy ongkosnya. Kan sayang klo udah capek-capek di jalan trus ternyata di sananya malah terjebak ujan..

Setelah heboh ngecek Jorudan (salah satu train route finder buat kereta di jepun) sana-sini jam brapa mesti berangkat dan jam brapa udah mesti jalan balik dari Amanohashidate biar keburu Shinkansen pulang ke Tokyo, akhirnya berangkat juga lah kita ke Amanohashidate hari Kamis tgl 10 nya 😀 

Bangun buat shalat subuh sekitar jam 5. Beres-beres barang dan kemudian berangkat dari rumah Anggi sekitar jam 5.55, ngejar bus pertama menuju stasiun Kita Senri. Jaaadi, klo mau ke Amanohashidate itu kita bisa naik kereta ekspres dari Osaka ato Kyoto dengan waktu tempuh sekitar 2.5 jam dan ongkos 4 – 5 ribu yen. Naah, kita kemaren ngirit dong, naik kereta biasa dengan harga total 2,640 yen dan waktu yang dibutuhkan adalah 3.5 jam. Itu pun karna saiya udah ngepas-ngepasin jadwal berangkatnya loh ya! Klo pas lagi naik kereta yang jamnya gak pas, bisa 4.5 jam perjalanan euy! Soalnya pas di Fukuchiyama transfer keretanya bisa lama banget. Udah gitu, saiya sengaja ngepasin naik densha (kereta) yang berangkat 7:14 dari stasiun Osaka biar bisa poolll naik kereta selama 2 jam 17 menit sampe Fukuchiyama tanpa norikae alias tanpa transfer kereta. Beneran berasa 18 kippu deh pokoknya, si Anggi sepanjang jalan sukses tidur dengan menguasai dua seat di kereta :p

Alkisah mendaratlah kita di stasiun Amanohashidate sekitar jam 10:43. Dan berhubung malamnya saiya bakal langsung balik Tokyo, nyampe eki (stasiun) kita langsung nyari coin locker dan menyelamatkan barang-barang berat, baru kemudian mendatangi mbak-mbak di information counter buat minta tourist spot map Amanohashidate. Oh iya, official website Amanohashidate ini ada disini. Sayang banget gak ada bahasa inggrisnya, tapi lumayanlah buat gambaran disana kira-kira gimana. Ada おすすめ観光ルート alias recommended route juga di websitenya itu, jadi bisa kita pilih sendiri kita mau kemana aja sesuai alokasi waktu buat jalan disana. ^_^

Yang jelas sih, kita udah memutuskan bakal pulang sore sekitar jam 4 ato jam 5. Soalnya dari situ ke Kyoto masi 3 jam lagi, trus masih plus Shinkansen ke Tokyo 2.5 jam, plus lagi perjalanan ke rumah dari Tokyo-station. Jadilah kita memutuskan begitu nyampe langsung jalan ke arah Amanohashidate view land, naik ke atas pake cable car, trus liat-liat pemandangan disana, jalan nyebrangin Amanohashidate, muter-muter bentar aja di sisi seberang sana, trus balik kanan deh pulang ke rumah masing-masing. Jalan-jalan ekspres deh pokoknya! 😀

Tourist guide map

Sebenernya cable car buat ngeliat view Amanohashidate ini ada di dua sisi jalur pantai situ, dan kita kemaren naik cable car di sisi yang deket stasiun aja. Di sisi seberang sana itu ada taman Kasamatsu yang baru saja renewal open taun 2010 kemaren (rada kurang yakin sama tahun rampungnya :D), tapi pas ngeliat view jalur pantainya di brosur, asa lebih tertarik sama view dari sisi yang deket Amanohashidate-station. Tapi yaa silahkan bandingkan dan putuskan sendiri saja dari referensi poto di bawah, hehe..

atas: view dari Amanohashidate area, bawah: view dari Fuchuu area (diambil dari wikitravel)

Kayaknya bisa mendaki “manual” juga sih ke puncak view ini, tapi pastinya kita lagi gak niat ngos-ngosan karna perjalanan pulang masi panjang ntar 😀 Return ticket buat cable car adalah 850 yen, dan kita bisa milih mau naik cable car ato lift chair.

poto dari website resmi nya Amanohashidate. Kiri: lift chair, kanan: cable car

Di atas itu tradisinya adalah ngeliat view Amanohashidate dari bawah kaki kita alias sambil nungging! Iya sodara-sodara, NUNGGING!! 😀 Amanohashidate itu klo diartiin kira-kira adalah bridge in heaven. Jadi ntar klo diliat kebalik gitu seolah-olah jalur hijau itu jadi jembatan menuju ke langit. Pas saiya nyobain ngeliat kebalik si biasa-biasa aja deh kayaknya. Cuman ya karna liat nya sambil kebalik gitu asa pusing kali ya, jadi berasa beda, haha.

This is how you do it 😀

Oiya, karna hari itu ceritanya kita kabur pas weekdays dari kewajiban kampus, saingan disana rata-rata adalah kakek-kakek dan nenek-nenek. Berkali-kali lah kita ditanyain asalnya dari mana. Dibilangin nihongo (bahasa Jepang) nya jago pula (padahal ditanyain dari mana doang ya bisa jawab laaah :p). Sampe ada pasangan kakek-nenek yang sempet nyapa kita pake bahasa Indonesia trus bilang “selamat siang” *sasuga jadi gaijin emang menarik perhatian obaasan-ojiisan-tachi :D. Jadi inget pas di jalan selama jikken kemaren pun ditanyain berkali-kali sama kakek-kakek ato nenek-nenek. Selain orang Jepang yang udah tua katanya emang lebih “usil” buat nanya dibandingin anak mudanya yang lebih individualis, orang-orang di wilayah Kansai ini juga terkenal lebih ramah dibandingin orang-orang di Tokyo. Dan pastinya berkali-kalilah saya denger Kansai-ben yang terkenal itu, hehe..

Lanjuuut… Di puncak kita puas-puasin poto-poto, makan siang, shalat, trus kira-kira pas udah satu jam baru turun lagi dan melanjutkan perjalanan (sebenernya malah baru mulai sih ya :p).

Naah, klo tadi kita naik pake cable car, turunnya saiya berhasil ngajakin kak Ang naik chair lift. Tadinya udah lebay gitu dianya gara-gara udah pernah naik lift buat ski, serem datte 😀  Si chair lift ini emang gak ada pengamannya sih, tapi menurut saiya gak serem-serem amat kok. Waktu ke Takao-san 2 taun yang lalu juga pas turunnya naik chair lift dan gak ada pengaman nya juga, santai-santai aja perasaan, hehe.. Tapi klo ada yang phobia ketinggian jangan ambil resiko kali ya 😀

Begitu mendarat di bawah kita langsung jalan menuju Swing Bridge. Jembatan ini adalah penghubung menuju jalur pasir Amanohashidate. Jembatan ini konon kabarnya bisa “swing” klo pas lagi ada kapal lewat. Sayang banget pas kita disana jembatannya gak lagi muter dan gak ada waktu buat nungguin jadwal kapal berikutnya lewat, hehe..

atas: poto swing bridge dari website resmi nya Amanohashidate pas lagi ada kapal lewat, bawah: poto swing bridge dari kamera saya 😀

Trus ya jalan lah kita menyusuri pantai sepanjang sekitar 3,6 km. Ada rental sepeda juga buat yang gak mau capek ato lagi buru-buru. Ongkos sewanya 400 yen buat 2 jam. Tapi untungnya waktu itu kita gak pake acara sewa sepeda, karna begitu ngeliat pantainya yang bersih banget, langsung copot sepatu dan maen air deh, hehe.. Kan rugi kalo sewa sepeda tapi kita malah kelamaan maen air 😀

Main sebentar di pantaaai 😀

Kayaknya sekali jalan nyebrangin jalurnya itu sekitar 50 menit gitu deh, dan itu juga kita udah santai-santai aja jalannya. Di daerah Fuchuu ーalias daerah di seberangnyaー kita udah mutusin gak pake naik cable car lagi, jadi disini kita cuman jalan ke arah Kono-shrine(元伊勢 籠神社)saja. Di situ juga cuman poto-poto bentar dan langsung balik kanan deh.

Gerbang depan Kono-shrine

Eh sempet kepikiran pengen naik kapal gitu deng pulangnya! Jadi tu ada paket naik kapal juga buat nyebrangin si Amanohashidate ini, rutenya sih sama kayak klo jalan kaki, bedanya ya naik kapal aja gitu :p Tapi pas ngeliat ongkosnya yang klo gak salah 650 yen buat nyampe ke area Amanohashidate, kita pun membulatkan tekad untuk jalan kaki saja! Maklum, status mahasiswa mengharuskan kita untuk berhemat :p

Naah, klo tadi pas jalan pergi kita rada santai, baliknya langsung pasang kecepatan tinggi demi ngejar kereta pulang. Jadilah kita nyampe lagi di Swing bridge dalam waktu 40 menit teng. Kak Ang mampir liat-liat omiyage (oleh-oleh, red), dan saiya pun poto-poto bentar ke Chionji (智恩寺). Biar adil mampir ke temple juga gitu kan, di seberang tadi shrine soalnya 😀 Di sini juga bener-bener cuman poto-poto bentar sekitar 15 menitan gitu, trus langsung keluar ketemu mak Ang, ikutan beli omiyage dan langsung cabut balik ke stasiun.

Nyampe stasiun masi sisa 30 menitan sebelum kereta dateng. Ambil barang-barang di loker, ke toilet, poto-poto stasiun plus papan namanya, trus beli tiiket deh. Naah, yang paling menipu dari kereta ke Amanohashidate ini adalah, kereta pergi sama pulangnya beda jauh sodara-sodara! Padahal kita bayar dengan harga yang sama. Jadi bingung, apa jangan-jangan pas pergi itu mestinya ongkos keretanya lebih mahal ya? Soalnya pergi sama pulang kita sama-sama bayar 750 yen, tapi keretanya begini ni bedanya..

kiri: interior dalam kereta yg bagus pas berangkat, kanan atas: densha pas pergi, kanan bawah: densha yg keliatan udah tuaaaa banget pas jalan balik 😀

Pas ngecek jorudan, klo jalan pulangnya kita naik kereta yang bagus itu, bayarnya adalah 750 + 730 yen alias 1,480 yen!! Padahal pas pergi itu tiket kita dicek kok sama mbak-mbak di dalam kereta nya, dan 750 yen lah tiket kita waktu itu, hmm… Eniweeey, yang penting bayar nya tetep murah aja, hehe..

Akhirnya kita nyampe Fukuchiyama-station jam 16:59 dan mak Ang langsung buru-buru ngejar kereta ke Osaka, soalnya udah ngecek jadwal ada kereta yang blas nyampe Osaka tanpa transfer dan si kereta itu berangkat jam 17:05 dari Fukuchiyama. Sedangkan saiya segera melanjutkan perjalan ke Kyoto-station dan kemudian balik ke Tokyo malam itu juga.

Overall Amanohashidate bagus sih, apalagi pantainya! Pas musim panas pasti seru deh main disitu. Tapiii, dari 3 most scenic view nya Jepang, yaitu Miyajima, Matsushima, dan Amanohashidate ini, kayaknya menurut hemat saiya *halah* Miyajima tetep nomer satu deh. Matsushima kayaknya urutan terakhir kanaaa.. Entah karna waktu itu saiya juga cuman jalan satu hari aja apa ya ke Matsushima nya, gak ngerti saiya dimana bagusnya Matsushima-bay, asa biasa aja 😀 Tapi untuuung aja kemaren akhirnya maksain diri buat berangkat. Dan untung ada mak Ang yang bersedia diseret buat ikut jalan-jalan, dapet bonus bento pulak, hehe.. Maka dengan ini, lengkaplah sudah kunjungan saiya ke semua three most scenic view nya Jepang aka 日本三景. Saatnya merencanakan jalan-jalan di negri sendiri ini, pasti ada banyak tempat yang lebih bagus. ^_^

Total damage saiya lumayan mengerikan euy hari itu, huuu…. Tapi gpp lah, mumpung masi bisa jalan-jalan.. 😀

Kita Senri – Umeda 260
Osaka – Fukuchiyama (bukan yang ekspres) 1,890
Fukuchiyama – Amanohashidate 750
Cable car plus lift chair 850
Omiyage 1,100
Amanohashidate – Fukuchiyama 750
Fukuchiyama – Kyoto (akhirnya terpaksa bayar mahal naik ekspres) 2,390
Kyoto – Tokyo (Nozomi shinkansen) yang non-reserved seat aja biar murah dan maksa anggi ngeprint kartu diskon student nya di kampus 😀 mestinya 12,710 yen klo normal 11,110
Omiyage di Kyoto eki 2,200
Waffle dan minium buat bekel di Shinkansen, sedih banget gak nemu onigiri.. T_T 410
Tokyo – Kita Ayase à pas banget teikiken abis, jadinya tetep mesti bayar Chiyoda-line nya (JR sampe Nishi Nippori udah masuk di tiket shinkansen) 190
Total (pastinya dalam Yen) 21900

PS: Sebenernya tiket Shinkansen mestinya gak masuk itungan sih, masuk dalam ongkos perjalan dinas dan semoga di-reimburse dari kampus, amiiiiin..

Tapi berarti kira-kira klo berangkat dari Osaka, minus omiyage (oleh-oleh) total-total jadi sekitar 7,000 yen kali ya, dan ini klo naik kereta murah ya. Oiya, klo dari Kyoto naik kereta ekspres one-way bisa sekitar 4,130 yen. Amannya mungkin bisa cek rute kereta dan ongkos nya berapa di http://jorudan.co.jp/english/ Lebih enak cek di web Japanese nya sih, tapi English site lumayan lengkap juga kok.

Oiya, ada bus juga kan dari Kyoto ato Osaka ke Amanohashidate ini, tapi jadwalnya rada kurang pas kalo mau berangkat pagi-pagi banget kayak kita kemaren. Salah satu bus yang ada jalur ke sana bisa diliat di sini. Mungkin klo ada yang niat nyediain waktu seharian ato bahkan pake acara nginep khusus buat jalan-jalan kesini bisa milih option naik bus kali ya, dari Kyoto 2 jam, dari Osaka sekitar 2.5 jam. Tapi dari beberapa layanan bus yang saya nemu, either busnya itu berangkat pagi banget jam 6 atau malah jam 10 dari Osaka, jadi rada nanggung kalo berangkat yang siang, tapi kepagian banget kalo jalan jam 6 😀

Rute kereta hari itu dari sejak berangkat dari rumah kak Ang adalah sebagai berikut.

Kita Senri – Umeda  (39 menit)

Osaka – Fukuchiyama, bukan yang ekspres (2 jam 17 menit)

Fukuchiyama – Amanohashidate (45 menit)

Amanohashidate – Fukuchiyama (61 menit)

Fukuchiyama – Kyoto, akhirnya terpaksa bayar mahal naik ekspres (1 jam 21 menit)

Kyoto – Tokyo, Nozomi Shinkansen (2 jam 21 menit)

Tokyo – Kita Ayase (40 menit)

Total perjalanan untuk densha saja hari itu adalah 544 menit alias 9 jam 4 menit 😀 Yappari capek di jalan danaa.. Tapi worth it kok! Asal ngecek ramalan cuaca dan usahain pas lagi cerah ato at least gak ujan.. ^_^

Full album saiya aplot di fesbuk juga, tapi di flickr sini lebi bagus kayaknya 😀

Website buat referensi:

http://www.amanohashidate.jp/area_all.html

http://wikitravel.org/en/Amanohashidate

Advertisements

8 responses to “Escape to Amanohasidate :D

    • salam kenal juga mbaak.. blog nya masi baru banget ini mbak dibikin nya, smoga bisa “rutin” nulis catatan perjalan, dan rutin jalan-jalan juga pastinya, hehe..

      • haiiihh…kamu wkt rumah singgah tempat temen atau emg dia khusus nyediain para backpackers? kebetulan mau ksana tp mau nyari rumah singgah :p

        Weda

      • waktu itu emang kebetulan ada temen sma dulu yg lagi kuliah di osaka euy, jadinya numpang nginep di dia deh, hehe.. klo backpacker hostel di Kyoto ada K’s house gitu deh kayaknya yg lumayan bagus.. 🙂

  1. Pingback: Roadtrip Nekat ke Hakodate! | Jalan-jalan, traveling, melala, voyages, 旅·

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s