My Last Summer Seminar from Panasonic Scholarship

The new PSS達

Rabu-Jumat tgl 6-8 Juli 2011 kemaren acara taunan summer seminar Panasonic Scholarship diadakan di Shizuoka. Sebenernya abis summer seminar beres saya berencana melanjutkan jalan-jalan ke tempat lain di sekitar Shizuoka. Tempting juga uey mengingat katanya jaman dahulu kala disitu berdomisili Tokugawa Ieyasu (salah satu karakter yang saya “kenal” dari komik Samurai Deeper Kyo.. :D). Tapi apa hendak dikata, karna satu dan lain hal rencana jalan-jalan “tambahan” pun dibatalkan. Dan karena summer seminar taun ini bisa dibilang best-summer-seminar-ever, di postingan ini saya ceritain detail acara Panasonic saja.. 😀

Hari pertama 6 Juli
Jam 12.45 siang semua mesti ngumpul di Kakegawa-station sebelum naik bus menuju tempat kengaku (alias field trip) pertama yaitu Yamaha grand piano factory. Gak sempet foto-foto banyak disini tapi yang jelas jadi makin pengen belajar main piano *doooh, mungkin gak ya dilaksanakan pada usia saiya yg sudah cukup tua seperti saat ini, hehe.. Kita diajak muter-muter ngeliat detail produksi grand piano sampe bagian yang kecil-keciiiil banget, misalnya bagian nusukin satu-satu hammer pake jarum supaya gak terlalu keras tapi juga gak boleh terlalu kebanyakan ditusuk biar bunyi senarnya pas, bagian ngecek string piano satu-satu nadanya udah pas ato belum, dan termasuk bagian penyimpanan si piano sebelum diangkut dan didistribusikan. Pulangnya kita semua dapet omiyage (souvenirs) si hammer itu lengkap dengan gantungan Yamaha nya, hehe..

the hammer 😀

Sorenya check-in hotel dilanjutin award ceremony plus jikoshoukai (perkenalan diri) anak-anak yang baru dateng April 2011. Salah satu PSS Indonesia sempet bikin heboh dengan jikoshoukainya yang penuh semangat lengkap dengan ekspresi tangan yg berapi-api sampe semua orang tepuk tangan sambil ketawa-ketawa begitu dia beres speech.. 😀 *なんか恥ずかしかったけど 😀

Dan kemudian malemnya kita langsung heboh persiapan dan latian buat Asian Festival. Sama seperti tahun-tahun sebelumnya, masing-masing negara diberi waktu 15 menit buat nampilin performance apa saja, boleh culture dari negara masing-masing atau drama komedi dll, yang kemudian dilombain dan ada piala bergilir buat juara satunya. Dan seperti taun-taun sebelumnya, nyiapin properti, latian, benerin sana-sini, biasanya slalu begadang sampe jam 2/3 (dan biasanya nungguin subuh juga). Ngantuk parah deh pokoknya tiap malam hari pertama summer seminar ini.

Hari kedua 7 Juli
Jam 7.00 pagi sudah mulai bisa sarapan. 8.45 kita semua ngumpul di lobi hotel dan bareng-bareng jalan ke sports hall buat undoukai (semacam pertandingan olahraga tim kali ya). Salah satu yang bikin acara taun ini berkesan adalah pembagian timnya yang dicampur antar negara. Kalo taun-taun sebelumnya kita pasti ngumpul sama temen-temen satu negara saja tiap lagi kunjungan field tripnya, tapi kali ini satu tim campur-campur dari semua negara random berdasarkan undian. Dan namanya juga undoukai ya, ada lomba ngambil roti yang diiket tali dan cuman boleh pake mulut doang, ngambil permen dalam wadah penuh tepung dan tanpa make tangan, bawa bola pingpong pake sendok, lomba teriak satu tim trus diukur tim yangg suara nya paling gede, sampe lomba janken  ngelawan tim Panasonic scholarship office staffs.. 😀  Ada 11 permainan kalo gak salah, jadi berasa kayak lagi 17 agustusan aja.. 😀

Saya masuk tim hijau dan sebenarnya performance kami cukup bagus di semua sesi pertandingan, hehe.. Tapi sampe perhitungan skor akhir, tim biru dibawah pimpinan kapten Yamamoto-san pun menang. Sekalian hadiah perpisahan kali ya sebelum Yamamoto-san pensiun, hehe..

Taguchi-shacho penuh tepung abis ngambil permen 😀

Badan udah berasa remuk-remuk kecapean lari plus loncat sana-sini, malemnya masih mesti perform buat acara Asian Festival (klo diceritain detailnya bisa kepanjangan ini tulisan). Intinya semua tim nampilin performance yang sangat-sangat memuaskan. Juara satu adalah tim India yang untuk pertama kalinya taun ini dipisah dari tim Malaysia (sebelum-sebelumnya anggota mereka gak cukup jadi digabung gitu sama Malaysia). Gile bener aktingnya, sasuga para Bollywood ya, berasa nonton pelem India beneran saya, hihi..

Beres Asian Festival, malamnya ngumpul-ngumpul lah kan di kamar liat hasil rekaman video pas nampil. Pas lagi ngalor ngidul gitu, Yamamoto-san masuk dan ikutan ngegosip sana sini sampe tiba-tiba udah jam setengah 1 aja. :O Abis Yamamoto-san cabut masih mesti packing, ngeberesin properti pas nampil, trus itung-itungan utang piutang (maklum sesama mahasiswa rantau :D). Walhasil malam itu begadang lagi padahal besoknya masih bakal jalan-jalan lagi seharian, hehe..

Hari ketiga 8 Juli
Pagi-pagi setelah sarapan, kita pun langsung beres-beres koper kemudian ngumpul di lobi hotel jam 8.45. Check-out, balikin kunci kamar, masukin koper ke bus masing-masing, trus berangkat menuju kebun teeeh.. ^_^ Dibagi kelompok berdasarkan nomer bus dan saya masuk kelompok yang dapet kesempatan taiken (nyobain langsung) metik teh dulu. Diajarin cara nyeduh teh jepang yang baik dan benar juga euy, padahal saiya kan paling gak tahan sama paitnya teh ijo jepang, hiiiyyy.. Kengaku produksi juga deng kita waktu itu, tapi rada kurang tertarik saiya, kayak pabrik biasa aja gitu, ++ saya memang bukan pecinta teh jepun, sukanya es teh manis.. 😀

Makan siang hari itu pun serba ocha (green tea) yang pastinya tidak terlalu pas di lidah saya karna berasa pait.. >_<

sampe ada tempura daun teh juga euy

Abis makan siang perjalanan pun dilanjutkan menuju ねむの木学園 yang adalah skolah buat handicapped children pertama di Jepang,  dipelopori oleh 宮城まり子 sensei. Waktu Yamamoto-san ngasi penjelasan di bus tentang ねむの木学園 ini saya gak terlalu meratiin dan he-eh he-eh aja tanpa mikir kira-kira kaya apa skolahannya. Oh well, mung gara-gara ngantuk juga kali ya abis begadang terus 3 hari sebelumnya. Tapi begitu nyampe di skolahannya, saya langsung nangis bombay bertubi-tubi, ngeliat anak-anak disana tampil, nari (yang mungkin sebenernya lebih mirip gerakan senam buat ngelatih gerakan motorik mereka yang “terhambat”), nampilin Taiko,dan performance-performance lainnya dengan segala keterbatasan anggota tubuh, tapi tetep dilakukan sepenuh hati dan rapiiii banget.

Malu!!

Setelah ngeliat performance mereka, gak ada kata-kata lain selain ngerasa tersindir dengan semua kemalasan saya selama ini. Saya yang alhamdulillah sampe sekarang masih lengkap dan berfungsi normal semua anggota tubuhnya, masih punya keluarga, bisa belajar macem-macem, malah sering malas-malasan dan gak bersyukur. Menyedihkan memang.. Dan beruntungnya hari itu kita bisa ketemu Mariko-sensei perndiri sekolah ini yang umurnya sekarang udah sekitar 80an. Mariko-sensei juga sempet cerita kalo beliau kenal sama Konosuke Matsushita (founder-nya Panasonic) dan Mariko-sensei juga bilang kalau kengaku kita hari itu termasuk lama dan lebi dari batas waktu kunjungan normal yang biasanya cuman setengah jam. Pas jalan keluar juga kita sempet belanja beberapa souvenir ーwaktu itu saya gak bawa dompet euy tapi karna dikasih tau gak boleh foto jadi tas dan dompet saya tinggal di bus. Untung ada misua yang selalu bawa dompet, salah satu punya keuntungan punya misua ni, hihi.. Walopun duitnya tetep mesti diganti si.. :pー. saya pun beli gelas plus beberapa postcards disana.

Malah ada beberapa temen yang dapet tanda tangannya Mariko-sensei langsung di postcards yang beliau design. Pengen ikutan ngantri tapi dikasih tau sama staf-stafnya kalo sensei udah capek dan mesti istirahat. Dan pas di bus dikasih taulah kalo Mariko-sensei udah jarang banget ngasi tanda tangan akhir-akhir ini, jadi yang tadi beruntung dapet mesti ngejaga baik-baik *oh saiya mengiriii, huhu..

Di ねむの木学園 ini juga dilarang foto-foto, jadinya cuman sempet jepret gedung pas ngunjungi museum tempat dipanjang lukisan-lukisan karya anak-anak yang tinggal di ねむの木学園 saja. Lukisannya keren-keren banget! Detail! Ada yang kecil-keciiiiil banget, gak tau deh tu berapa lama ngerjainnya (saya aja mah ini yang gak mampu.. :p).

Yang jelas saya ngerasa beruntuuuuung banget jadi Panasonic scholarship student. Klo bukan karna summer seminar Panasonic kayak kemaren ini, gak mungkin kayaknya saya bisa dapet kesempatan ngunjungi ねむの木学園, heboh-heboh seru-seruan undoukai plus nonton performance dari 8 negara tiap taunnya di Asian Festival..

Aaah, seandainya ada beasiswa dari Panasonic buat S3 trus acara taunannya digabung sama anak-anak S2, dengan senang hati saya bakal apply dan ngelanjutin kuliah di jepun sini (sok yakin gitu bisa lulus klo apply.. :p) Taun ini, jadi summer seminar terakhir yang paling mengesankan..

皆、いろいろお世話になりました。いつか、また会おう!!

Advertisements

One response to “My Last Summer Seminar from Panasonic Scholarship

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s