(2009)18-kippu’s trip , Nagano-Kobe-Saga (1/4)

WAW!! Akhirnya saya tuliskan juga catatan perjalanan pengalaman pertama 18 kippu musim dingin taun 2009 kemaren 😀 *ditulis berdasarkan memori yang masih tersisa (sempet ada draft 2 paragraf ternyata :p) dan poto-poto di album fesbuk* :p

Sunset di Nagano

Sunset di Nagano

Taun 2009 itu sebenernya kemampuan nihongo saya bener-bener masih sangat minim dan belum bisa baca kanji dengan baik dan benar. Gak terlalu ngeh gimana caranya nyari rute di jorudan buat 18 kippu-an tapi tetep nekat pergi demi mengunjungi Warsidi yang sebatang kara di Saga ーalasan yang sungguh dibuat-buat! :p

Petualangan pun dimulai Sabtu pagi tgl 26 Desember 2009. Pagi-pagi sekitar jam 7 saya berangkat ke stasiun Shinjuku demi mencari highway bus Keio dengan tujuan Nagano. Sempet lumayan bingung nyari tempat naek busnya dimana, plus bawa ransel berat lagi ーsebenernya gak terlalu berat juga sih ya, tapi saya nya aja yang udah lama banget gak olahraga, jadi berasa beraaaat banget 😀 Trus akhirnya tanya-tanya ke eki-in (petugas stasiun) dan sampailah saya ke terminal busnya Keio dengan selamat, hehe..

Eeeeh ternyata terminal bus Keio ini adalah terminal bus yang sama dengan terminal waktu dulu pertama kali saya ke Nagano bareng Uni pas awal-awal nyampe jepun. Gak berasa euy udah 9 bulan yang lalu saya menjejakkan kaki di Jepun sini! Perjalanan dengan bus menuju Nagano ditempuh dalam waktu sekitar 3 jam dan saya pun mendarat di Nagano sekitar jam setengah 2 siang. Alhamdulilah disana udah dijemput Pici, Rudi, dan Afif, jadi gak pake nyasar nyari-nyari rumah mereka ^_^

Trus lagi ya, keuntungan mengunjungi teman yang super duper jago masak adalah terjaminnya kesejahteraan perut! Hari itu saja saya langsung disambut dengan nasi kuning buat makan siang, yeeey….

the nasi kuning 😀

Pici is the best emang! Selama di Nagano kerjaan saya cuman makaaan aja terus. Tokyo-Nagano bisa jadi Karawaci-Bandung ni ntar, hehe.. Oiya, sore-sorenya saya juga sempet jalan bareng Pici sekeluarga ke supermarket di sekitar tempat tinggal mereka, beli takoyaki, dan makan bareng di pinggir sungai sambil nungguin sunset. Enak juga ya tinggal di daerah yang lebih sepi dibandingkan Tokyo ^^

Afif pas lagi nungguin takoyaki ^^

Besoknya Nur bergabung di Nagano sepulangnya dari main ski di Hakuba. Seharian itu kayaknya saya pun cuma santai-santai saja di rumah Pici. Sempet bikin bakso juga, plus belajar bikin Tiramisu yang sampe sekarang pun masih belum pernah dipraktekkan, haha..

few of so many foods I enjoyed at Pici’s house.. ^^

Tadinya sempet kepikiran mau jalan ke Matsumoto-castle, tapi rada males gara-gara lumayan jauh dan yaaa castle begitu-begitu aja paling kan kata Pici dan Rudi, hehe.. Oiya, berhubung ini adalah pertama kalinya saya jalan jauh pake backpack doang, jadilah packingnya masih belum minimalis dan berasa berat banget. Saya pun ended up ninggalin satu celana jeans plus baju kaos di tempat Pici sebelum melanjutkan perjalanan ke Kobe 😀

Daaan perjalanan 18 kippu pun dimulaaai esok harinya.. ^^

berangkat dari Nagano sekitar-sekitar jam segini lah waktu itu.. 😀

Selama perjalanan Nagano-Kobe ini saya masih ngekor Pici dan Rudi yang pastinya sudah berpengalaman ber-18-kippu ria selama di Jepun, jadi masih amanlah ya. Nagano-Kobe ditempuh dalam waktu lebih kurang 9 jam. Sempet istirahat juga di salah satu eki buat shalat zuhur jamak dengan ashar. Trus karna waktu itu kita bareng Afif yang masih duduk manis di stroller baby, jadi gak pake lari-lari ngejar densha deh pas transfer-transfer keretanya, hehe.. Oiya, pas 18-kippu inilah pertama kalinya saya mengenal Jagariko *halah! yang kemudian jadi cemilan favorit sepanjang masa.. 😀

Begitu mendarat di Kobe malem itu kita langsung menuju tempat numpang nginep selama Daurah Kobe musim dingin taun itu. Disana kenalanlah saya dengan beberapa temen baru termasuk si Naely Wusqi yang ternyata langsung nyambung banget gilak nya dengan saya, haha.. Si Naely pun dengan niatnya minta “diseret” ikut begitu tau saya bakal lanjut jalan ke Fukuoka besok lusanya. Oh well, gak diseret pun kayaknya si Naely tetep bakal ikutan, hehe..

nyampe Sannomiya-eki sekitar jam setengah 9 malam

Besoknya Kak Ang dan mbak Ulfah pun bergabung dari Osaka trus berangkat ke Mesjid Kobe bareng-bareng. Makan siangnya enak banget hari ituuuu… *doh ini beneran makanan doang yang ada di pikiran saya! Tapi sayang banget waktu itu saya gak sempet moto Mesjidnya dari pintu utamanya, dan beberapa kali mampir Kobe pun masih belum sempet poto, hiks.. Mesti diulang lagi ni main ke Kobenya. Sempet numpang nyuci baju juga deng di apato nya si Naely, dan malamnya sekalian nyiapin makanan buat dibawa besoknya menuju Sagaaaa…

Perjalanan Sannomiya-Saga ternyata memakan waktu sekitar 14 setengah jam sodara-sodara!! Jadilah kita mesti berangkat subuh-subuh banget supaya keburu nyampe Saga hari itu juga. Selesai shalat subuh kita langsung cabut trus nungguin bus pertama dari rumah tumpangan di Kobe menuju Sannomiya-eki. Perjalanan dimulai sambil masih berasa ngantuk dan kedinginan pastinya! Tapi yang jelas selama di jalan seruuu selaluuuu! Para model pun pastinya selalu narsis :p Walaupun baca kanji masih meraba-raba, kita pun minta cariin rute Sannomiya-Saga ke Alex cdan minta print-in lengkapn dengan tulisan romajinya buat jaga-jaga. Oiya, sempet ketemu sama cowok jepun yang juga lagi 18-kipppuan juga. Nyante banget boow dia pake baju musim panas saja, padahal lagi dingin-dinginnya kan desember itu! Kita aja pake pakaian lengkap super tebel, penduduk negara tropis siiih 😀 Dianya berenti di sekitaran Fukuoka, jadi hampir setengah jalan sampai ke Fukuoka kita ngekor dia deh ganti-ganti keretanya 😀

backpack yang telah sangat berjasa selama perjalanan

Naaah, pas kita nyampe Saga-eki kan dah malam tuh, perut pun udah berisik banget protes kelaperan kan, langsunglah kita ke tempat makan sama Warsidi dan Mudi ke Joyfull.  Di tempat makan sini pastinya banyak kejadian lucu dan becandaan-becandaan gak jelas orang-orang yang udah mulai setengah sadar, haha.. Gak bakal lupa deh saya sama mbak Ulfah yang “kirei dashi, majime dashi”, minna no nihon go banget ya mbak? :p

Slese makan langsung bikin kerusuhan numpang di apatonya Warsidi, berLIMA boow kita numpangnya. Dipikir-pikir gak sopan juga ya kita waktu itu *baru nyadar sekarang lu Dek?? :p Untung aja ternyata itu apato udah biasa dijadiin markas (katanya sih begitu, smoga aja gak cuman demi menghibur kita-kita yang bikin kerusuhan malam itu :p)

Semuanya pada kecapean tapi masih gantian numpang online dan sebagian ada yang mandi-mandi juga walaupun mungkin tidak terlalu berkeringat selama perjalanan di musim dingin begitu :p Yang jelas malem itu saya kedinginan parah gara-gara tidur paling terakhir dan kebagian tempat paling jauh dari heater dan paling deket sama jendela, huuu..

Dan kemudian besoknya perjalanan pun dilanjutkan ke arah Huis Ten Bosch dan Nagasaki. Catatan perjalanan akan dilanjutkan di kesempatan berikutnya 😀

Advertisements

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s