Takao-san..

Tulisan ini disadur dari notes fesbuk musim gugur taun 2009 yang lalu, dengan sedikit tambahan dan editan di beberapa tempat.. ^^

Stasiun Takagosanguchi

Kalo gak salah akhir oktober kemaren sempet ngebahas rencana ke Takao-san ini bareng temen dari Thailand yang sama-sama dapet beasiswa Panasonic dan barengan ngambil kelas nihon go di kampus. Sensei nihon go juga sempet cerita kalo pas aki (aka autumn ato musim gugur), di Takao-san tu merah momiji (maple) nya baguuuus banget plus sobanya juga enak katanya (tapi saya kemaren gak nemu soba tu disana, belum musim kali ya, hehe.. )

Alkisah direncanakanlah untuk berangkat hari Sabtu tanggal 14 November. Taaaapi, berdasarkan ramalan cuaca beberapa hari sebelumnya sabtu itu bakal hujan, jadilah rencana keberangkatan digeser ke hari Minggu. Si Takao-san ini kebetulan lebih deket dari Komaba tempat saya bermukim tujuh bulan terakhir, jadi saya gak perlu berangkat pagi-pagi buta bangetlah seperti teman-teman lain yang tinggalnya lebih jauh :p

Sekitar jam setengah lapan saya dan dua orang temen dari Thailand berangkat dari asrama. Eeeh di kereta kita malah keasikan ngobrol dan kelewatan eki (stasiun) buat transfer kereta! Untuung aja cuman satu eki, jadi balik kanan pun gak telat-telat banget 😀

Nyampe di Takaosanguchi eki (stasiun terdekat ke Takao-san) sekitar jam 9 trus ketemu sama Fid, mbak Yana, mbak Yani, Udin, dan Slamet. Jadi, tim hari itu terdiri dari 8 orang, pas banget ni angka nya yang saya suka.. *gak penting lu Dek! :p

Ambil peta di eki trus langsung stamp “Takaosanguchi-eki” di petanya. Deket eki Takaosanguchi ini ada papan gedeeee banget berisikan peta rute buat naik ke Takao-san. Jadilah kita pilih-pilih rute sebentar, daaan pendakian pun dimulaaaai 😀

Sebenernya sih gak berasa kayak ndaki gunung beneran, jalannya udah bagus dan ada yang diaspal, cuman ya tetep aja nanjak, sehingga saya pun langsung merasakan sendiri akibat tidak pernah olahraga ruti T_T Gampang banget ngos-ngosan euy! Padahal barengan kita waktu itu ada banyak anak kecik sama kakek-kakek dan nenek-nenek yang lagi mendaki juga 😀 Oiya, sebenernya buat naik juga bisa pake cable car sampe setengah jalan, tapi waktu itu kita sok-sokan mau mendaki dan rela ngos-ngosan sepanjang jalan 😀

Berenti beberapa kali demi poto-poto mengakibatkan waktu tempuh tidak sesuai dengan yang tertulis di map panduan di eki. Tapi ya namanya juga jiwa narsis kak, harus tetap dijaga dan dipupuk, hih.. *bukan saya tapi loh ya bukan saya* 😀

Naah, setelah lumayan kecapean sepanjang jalan nanjak, kita pun ngecek map lagi dan akhirnya kita memutuskan ganti rute. Tadinya mau ngelewatin jembatan dulu, tapi karna pas autumn biasanya cepet gelap jadilah milih rute ke arah temple dulu biar sempet poto-poto disana pas masih terang.

Dan akhirnya kita tiba di puncak Takao-san sekitar jam 12 siang. Berhubung seluruh peserta udah kelaperan, langsung aja kita gelar tiker dan hajar makan siang. Yang bawa bento makan bento masing-masing, yang beli oden ya makan oden dan atau jajanan lainnya 😀 Pas lagi makan ada kakek-kakek sama nenek-nenek jepun yang ngajak ngobrol dengan semangat 45! Si kakek pake acara maen harmonika diiringi nyanyian si nenek pula, hehe.. Seneng banget kayaknya mereka ngobrol sama orang asing.

Rombongan kakek-kakek dan nenek-nenek yang makan siang bareng kita hari itu

Abis makan kita langsung menuju spot yang terkenal sebagai tempat buat ngeliat Fuji-san. Lucky hari itu cuacanya cerah! Jadi si Fuji-san gak ketutup awan. Dan akhirnya bisa juga uji coba lensa 18-200 hasil berburu di akiba beberapa hari sebelum berangkat ke Takao-san.. 😀

zoom-in Fuji-san’s view

team members ^_^

Selesai poto-poto di puncak Takao-san barulah kita turun lewat track 4 yang tadinya direncanakan mau ditempuh pas naik. Track yang ini lumyan serem euy ternyata! Untuuung aja kita memutuskan ganti track pas mau naik tadi. Kalo naiknya lewat track 4 ini gak kebayang juga ngos2annya mengingat tanjakannya yang cukup terjal. Trus akhirnya di track ini kita ngelewatin jembatan dan sampe lagi di eki cable car/lift. Kayaknya ampir semua ke toilet deh di eki ini, hihi.. *terus aja Dek inpo gak penting! :p

Begitu semua beres ke toilet, kita beli tiket lift trus meluncur turun deh. Dan waktu itu ngantrinya lumayan panjang euy, kayaknya gara-gara lagi weekend ya. Tapi ya gak lama-lama banget juga sih nungguinya. Daaan si lift ini seru abis sdoara-sodara!! Serem-serem gimanaa gitu :p Gak ada pengaman trus dudukannya juga lumayan licin. Tapi pastinya saya teteeep berusaha moto ke belakang dari atas lift ini 😀

mbak Yani dan Udin di lift di belakang saya

Lumayan lama juga di atas liftnya, mungkin sekitar delapan sampai sepuluh menit kali ya. Begitu nyampe bawah, pas lagi ada performance di panggung deket stasiun dan kita langsung bergabuuung. Ada acara bagi-bagi kueh juga euy di festivalnya. Si Udinlah satu-satunya yang ikut bergabung nangkepin kueh, dan berhasil 😀

Di eki ini lagi-lagi kita terjebak foto-foto. Daaan berkat si lensa zoom baru, saya pun berhasil jadi stalker moto anak-anak kecik dari jauh tanpa terdeteksi dan tanpa bikin si anak nangis pastinya :p

Singkat cerita sekitar jam 4 kita udah sampe di Takaosanguchi eki lagi. Ngecek trick art museum di deket eki situ bentar tapi batal masuk karna ternyata tiketnya mahal banget.. >_< *nasip mahasiswa bermodalkan beasiswa, urusan beginian perhitungan bangetlah pokoknya 😀

Akhirnya kita memutuskan jalan pulang saja pas udah mulai lumayan gelap. Pas pulang ini saya dan teman saya yang dari Thailand sempet kejebak hampir satu jam di Shimokitazawa-eki gara-gara ada kecelakaan. Padahal udah tinggal dua eki lagi dari dorm kita di Komaba. Pas kita udah mikir mau turun dari kereta dan jalan aja sampe dorm, si pak masinis ngasih tau akhirnya bisa jalan, yokattaaa

Soo, where’s the momiji?? 😀

Entah kenapa merasa gak bisa ngambil foto momiji dengan baik dan benar 😦

Masih mesti berguru ni, sapa tau abis JLPT ntar masih ada niat jalan-jalan buat poto momiji, hehe..

Daaan inilah stamp yang berhasil dikumpulkan..

Klo mau ngumpulin semua mesti pake acara diriin tenda kali ya.. :p Maa, yang penting segini aja udah puas kok yamanobori-nya.. Taun depan, Fuji-san kanaa.. ^_^

Yak, demikianlah urutan kejadian hari minggu kemaren. Nama ,tokoh, dan tempat dalam cerita ini adalah benar adanya. Harap maklum apabila ada kesamaan yang pastinya bukanlah kebetulan belaka 😀

*bonus poto aer terjun kecil pas jalan balik ke eki. Masih pake d40 euy waktu itu, di flickr sini warnanya lebih bagus.. 😀

PS: full album is available here

Advertisements

2 responses to “Takao-san..

  1. Pingback: Escape to Amanohasidate :D | Jalan-jalan, traveling, melala, voyages, 旅 ...·

  2. Pingback: Spring Hiking to Mt. Takao | Jalan-jalan, traveling, melala, voyages, 旅·

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s