A visit to World Heritage temple and shrine in Kyoto .. ^_^

Sempet ikutan welcome party PSS Kansai dan jalan-jalan dikit di Osaka waktu itu.. ^^

Selama beberapa tahun pertama tinggal di Jepang, sudah empat atau lima kali saya menginjakkan kaki di Osaka atau Kyoto (update Juli 2013: dalam satu bulan ini aja udah bolak balik Osaka sampe 6 kali tapi gak sempet mampir jalan-jalan sama sekali, naseeep emang :D). Ada yang benar-benar diniatkan jalan-jalan seharian, ada yang cuma mampir beberapa jam, ada yang sengaja menyempatkan diri jalan-jalan sebentar sebelum ikut seminar, dan pernah juga kejadian cuma jalan-jalan setengah hari gara-gara bangun kesiangan setelah malam sebelumnya ngerumpi panjang sama Anggi sama Nelly di Osaka 😀 Berhubung ada banyak (banget) spot yang bisa dikunjungi di Kyoto, marrri kita mulai ceritanya dari kunjungan pertama saya sekitar bulan April 2009 *udah lama banget ya ternyata  😀

Awal April setiap tahunnya, semua penerima beasiswa Panasonic Scholarship diharuskan mengikuti semacam Award Ceremony dari orang nomor 1 di Panasonic (baca: bos besar Panasonic di jepun) di kantor pusat di Osaka. Nah, setelah acara award selesai, perut kenyang setelah sesi makan-makan, dan setelah selesai jalan-jalan bareng staf dan para penerima beasiswa Panasonic Scholarship dari negara-negara lain, saya pun menumpang menginap di tempat senpai (senior -red) Panasonic dari Indonesia yang tinggal di Osaka (Maria-senpai). Besoknya saya dan Nur (tentunya ditemani Maria) berencana jalan-jalan ke Kyoto untuk pertama kalinyaaa…

Osaka-Kyoto bisa ditempuh dengan menumpang densha (kereta -red) biasa selama sekitar setengah jam (jika menggunakan kereta rapid) dengan harga lebih terjangkau, dibandingkan kalau menggunakan Shinkansen yang tentunya jauh lebih mahhhal. Harga tiket kereta biasa adalah sekitar  540 yen, sementara tiket Shinkansen adalah sekitar 2,930 yen!

Begitu tiba di Kyoto sekitar jam 10 pagi itu, kami langsung membeli one-day-pass-bus ticket (aka tiket terusan bus) seharga 500 yen saja! (kalo dirupiahin sekitar 50 ribu rupiah lah ya). One day pass Kyoto ini sebenernya tersedia dalam beberapa paket, tergantung kita mau ke daerah mana saja. Tapi menurut saya yang paling praktis adalah yang 500 yen ini. Memang sih, one-day-pass yang ini tidak mencakup area Arashiyama (yang konon kabarnya bagus banget pemandangannya pas autumn), tapi justru kalau mau ke Arashiyama kan enaknya diniatkan lama supaya lebih puas, jadi bayar terpisah pun takpapa. (Update per 2016: tiket terusan ini sekarang sudah bisa dipakai sampai ke Arashiyama, lho!). Tempat pembelian tiket gampang ditemukan setelah keluar dari exit utama stasiun Kyoto, banyak juga tersedia petunjuk jalannya dalam bahasa Inggris.

peta yang dikasih pas beli tiket, sayang banget ternyata tiket pertama saya taun 2009 gak nemu, ilang pas pindahan dari Komaba kanaa.. <– tiket pertama ditemukan pas pindahan awal bulan Juli kemaren dan jadi lengkaplah koleksi one-day-pass sayaaa, hehe..

Jadi seharian itu kita keliling-keliling ke beberapa temple dan shrine yang pastinya jadi icon paling penting di kota ini. Maria-senpai yang nemenin kita jalan-jalan hari itu udah beberapa kali ke Kyoto, jadi udah tau tempat-tempat yang paling direkomendasikan untuk dikunjungi. Karna kita cuman disana seharian, tempat yang berhasil dikunjungi waktu itu adalah Kinkakuji, Nijojo, Ryoanji, trus terakhir Kiyomizudera.

Tempat pertama yang kita kunjungi hari itu adalah Kinkakuji (金閣寺) yang dalam bahasa jepang kira-kira bisa diartikan sebagai kuil emas (karna emang bangunannya dilapisin emas). Sayang banget waktu itu saya masih belum punya kamera dan dari Indonesia pun gak bawa pocket camera sama sekali. Bermodalkan kamera 3.2 megapixelnya nokia Xpress Music yang slide itu –lupa tipe pastinya apa– didapatkanlah poto di bawah ini 😀

poto dari kamera Nokia

Bandingkan dengan foto yang saya ambil pake Nikon waktu mampir ke Kinkakuji lagi pas 18 kippu-an akhir taun 2010. Biasa aja sih sebenernya hasil poto Nikon nya :p

Oiya, entrance fee ke Kinkakuji ini adalah 400 yen. Waktu itu karna masih awal-awal banget dateng ke jepun, 400 yen berasa mahal banget euy buat masuk ngeliat temple doang! Tapi udah standard kayaknya entrance fee tempat-tempat wisata disini ya emang segituan. Lama-lama juga kebiasa 🙂 Abis poto-poto di sekitar golden pavilion ini, kita muter-muter dikit di taman sekitar situ. Ada Anmitaku Pond dan statue yang biasanya dijadiin tempat buat ngelemparin koin kayak yang selalu ada di kebanyakan temple di jepun sini.

keliatan kan di poto kiri atas ada banyak banget koin di sekitar statuenya..

Beres poto-poto di Kinkakuji, kita pun lanjut naik bus menuju Ryoanji (Shinjitai: 竜安寺, Kyūjitai: 龍安寺The Temple of the Dragon at Peace)Nah, klo Ryoanji ini, adalah temple ala Zen khas Jepang yang pasir/batu (?) nya dibentuk rapiiii banget. Dry garden kayak kerikil-kerikil kecil yang disisir rapi! Pake garpu gede kali ya itu nyisirnya *halah! Eh iya, klo gak salah si Ryoanji ini sering dijadiin wallpaper di komputer itu loh, pas jalan kesitu saya belum tau bakal ngeliat beginian, ternyataaaa, hehe..

enak banget ngaso duduk-duduk sambil ngeliatin rock garden disini.. ^_^

Muter-muter disini lumayan lama juga waktu itu, maklum rada terpesona sama kerapian kerikil-kerikil kecil itu. Trus ya area plus tamannya emang rada luas juga. Ada danau juga deng disitu, trus pohonnya juga macem-macem warnanya. Eh iya ada Pagoda putih juga klo gak salah, tapi pagoda kecil doang yang lebih mirip statue. Ongkos masuk Ryoanji ini 500 yen, mirip-mirip lah sama temple sebelumnya. Jadi siap-siap duit sekitar segituan buat masuk ke masing-masing tempat wisata disini, walopun gak semua tempat mesti bayar sih, ada juga yang gratisan 😀

masih sekitaran Ryoanji

Dan kemudian dari Ryoanji kita lanjut jalan ke arah Nijojo (二条城)aka Nijo Castle. Nijojo ini adalah bekas kediamannya Tokugawa Ieyasu, Shogun pertama jaman Edo. Katanya sih setelah jatuhnya masa kejayaan Tokugawa, castle ini dulu sempet dijadiin Imperial Palace sebelum kemudian dihibahkan ke pemerintah kota Kyoto dan kemudian dibuka untuk umum.

gerbang gede nya yang kiri atas, dan si Nijo Castle ini adalah 世界遺産 alias world heritage juga loh, hehe..

Naah, setelah melewati Karamon gate yang bergaya Cina ini, kita masuk ke Ninomaru Palace yang isinya didominasi lukisan-lukisan kuno, dilukis di sepanjang sliding doors di lorong-lorong Ninomaru Palace. Lukisan-lukisan disini bener-bener kecium banget aroma tuanya. Lukisannya keren sih, tapi sayang gak boleh dipoto euy! Demi menjaga kelestarian si lukisan kali ya, takut rusak juga biasanya kalo kena flash kamera dan sejenisnya. Masuk Nijojo ini sedikit lebih mahal dari tiket masuk Kinkakuji, yaitu 600 yen! Padahal di dalem gak boleh poto-poto, asa rugi gak sih? hehe.. Tapi taman di Nijojo ini lumayan gede sodara-sodara! Trus disini juga ada banyak pohon sakura. Jadi klo kesana pas lagi musim semi bisa dapet view bagus.

nampang dikit deh saya, mumpung ada potografernya, maklum waktu itu belum punya kamera, jaaadi deh dipoto Nur, hehe..

Naah, abis dari Nijo Castle, tempat terakhir yang kita kunjungi hari itu adalah Kiyomizudera (清水寺). Disini saya malah wisata kuliner dooong! Ada banyak jajanan di sepanjang jalan mendaki ke arah Kiyomizudera ini. Saya, yang gak terlalu suka masakan jepang, jadi lumayan bisa makan beberapa jajanan disini, lumayan ada rasa bumbunya soalnya, hehe..

poto di deretan kanan menggambarkan sebagian dari jajanan yang saya nikmati selama di Kiyomizudera, hehe..

Sebenernya Kiyomizudera ini bagus banget pas musim semi ato musim gugur. Dari atas temple bisa keliatan pemandangan yang mestinya kayak gini ni..

photo taken from this website http://k-kabegami.sakura.ne.jp/kiyomizusakura/e.html

Tapi pas saya kesana waktu itu gerbangnya lagi ditutup beberapa jam buat persiapan matsuri (festival). Padahal kita nyampe sana masih sekitar jam 5 sore dan mestinya open hours nya masih sampe jam 6. Lupa waktu itu ada acara apa, mungkin matsuri yang ada tulisan kanji di gunung dibikin pake api itu apa ya, udah gak inget. Yang jelas jadinya kita baru bisa masuk Kiyomizuderanya setelah rada malem dan pastinya jadi gak bisa moto sakura dari atas bangunan nya itu deh, huu…

gerbang depan nya sampe dipalang dan dijagain mas-masnya..

jadinya cuman bisa moto sakura plus Kiyomizuderanya dari luar aja pas masih ada matahari, hiks..

Saya rada lupa persisnya jam brapa kita baru bisa masuk ke dalam. Tapi yang jelas benar-benar udah gelap dan cahayanya pun rada remang-remang, hehe.. Oiya, di Kiyomizudera sini ada semacam air terjun (Otowa waterfall) yang aliran airnya kebagi tiga dan masing-masing berkhasiat memberikan umur panjang, sukses di sekolah, dan sukses urusan percintaan ーmitosnya sih begitu. Jadi ada banyak orang yang ngantri demi air “berkat” itu. Klo ada orang yang sampe ngantri demi minum dari ketiga-tiga sumber air itu gak tau deh masih bakal mempan ato gak khasiatnya, karna ngantri di ketiga-tiganya pasti jadi bikin orang-orang lain yang ngatri kesel :p Terus ada juga tongkat berat biksu ーyang kayak di pilem Son-Goku itu lohー di sekitar main hall Kiyomizudera ini. Ada satu yang bisa saya angkat tapi satunya lagi kayaknya berat banget jadi gak saya cobain 😀

Yappari begitu udah gelap gak bisa moto apa-apa lagi dari atas, apalagi pake kamera hape.. poto kiri bawah adalah Kyoto tower yang keliatan pas dari atas Kiyomizudera, kanan bawah adalah poto tongkat biksu yang saya ceritain tadi, hehe.. Eh iya sebenernya ada sendal dari besi nya juga disana, gile juga ya kalo itu dulunya beneran dipake sehari-hari sama si biksu, ckckck..

Abis muter-muter lama di Kiyomizudera kita baru jalan pulang pas udah lumayan malem. Lupa persisnya nyampe apartment Maria jam berapa, tapi yang jelas kecapean parah dong ya abis jalan seharian full kesana-sini. Tadinya Nur berencana mau ke USJ besoknya, tapi ternyata kita semua bangun kesiangan dooong! 😀 Jadilah rencana ke USJ batal dan kita langsung balik ke Tokyo saja siang itu, naik Shinkansen yang pastinya dibayarin Panasonic *alhamdulillah dapet gratisan ^_^

map yang dikasih pas beli one-day-pass Kyoto

Sejak jalan-jalan ke Kyoto pertama kali itu, mapnya langsung saya simpen dan saya lingkerin spot-spot yang udah sempet disamperin dan kunjungan masih terus dilanjutkan sampai sekarang. Daerah yang belum “tersentuh” sama sekali kayaknya area Arashiyama sana deh, yang kayaknya emang mesti diniatin pergi seharian biar gak rugi, mesti masuk to-visit-places ini kayaknya, hehe..

Catatan perjalan ke beberapa tempat lain di Kyoto akan dilanjutkan di lain kesempatan. ^_^

Disclaimer: poto-poto di postingan ini adalah hasil kamera hp saya sendiri dan hasil ngopi file poto dari Nur dan Maria-senpai.. ^^

Useful links

http://www.pref.kyoto.jp/visitkyoto/en/

http://www.japan-guide.com/e/e3908.html

http://www.japan-guide.com/e/e3909.html

http://www.japan-guide.com/e/e3918.html

http://www.japan-guide.com/e/e3901.html

Advertisements

10 responses to “A visit to World Heritage temple and shrine in Kyoto .. ^_^

  1. Pingback: (2010) 18-kippu’s trip, day 1-2 | Jalan-jalan.. traveling.. melala.. voyages.. 旅..·

  2. Pingback: Kuil “perak” Tanpa Perak! | Jalan-jalan, traveling, melala, voyages, 旅·

  3. huwa.. kok aku baru baca postingan kyoto-nya yak? haha
    duh, ke arashiyama mau seharian?
    ini aja aku kayaknya agak nyesel cuma ngerencanain di kyoto 2 hari 1 malam. banyak banget tempat yg mau dikunjungin :))

    klo dari stasiun kyoto kayaknya kinkakuji paling jauh ya? mending ke kinkakuji atau ke kiyomizudera duluan ya? niatnya sih mau ke arashiyama juga *maruk* tp mau ngerasain malam hari di gion 😐

    • Hehe, postingan ku rada random kali ya 😀
      Udah baca postingan ku yang tentang Ginkakuji? Di situ ada link peta rute bus nya Kyoto, jadi bisa direncanakan lebih matang mungkin rute jalan-jalannya, hehe..

      Btw lagi, mulai tanggal 22 Maret kemaren, one-day pass ticket ini udah berlaku sampe kawasan Arashiyama, jadi kayaknya disempet-sempetin setengah hari bisa deh mestinya. Dua hari mestinya cukup kok buat di Kyoto, rata-rata isinya temple dan shrine dan old town, jadi gak pergi ke semuanya juga gpp kali ya 😀

      Oiya, kalo jadi mau mampir ke kantin kampus buat makan ramen halal ato mau ketemuan di shibuya kabarin aja ya, smoga jadwalnya bisa pas 🙂

  4. baca kok, bahkan udah ku-print semuanya. haha. tp tetep ajeee pusing baca petanya. haha. kayaknya klo agak mepet yg ginkakuji mending ku-skip aja kali ya.

    mauu, jadiin dong, kapan lagi bisa kopdaran sama blogger di jepang ;p #maksa #sokkenalabis
    iyaaa, mudah-mudahan jadwalnya pas ya, masih semangat mau nyobain ramen halal 😀

    • Peta di Jepang ribet banget ya emang, apalagi kereta di Tokyo ntar, lebih pusing lagi 😀
      Iyah kayaknya mesti dipilih-pilih kali ya, mungkin klo ekspres doang ke temple ato shrine nya sehari bisa ke 4 tempat kali ya, klo ke Fushimi Inari shrine rada terpisah dari yang lain trus mesti nanjak, ato kalo mau naiknya dikit aja gak usah sampe atas, sayang juga kan gak poto2 di tempat syuting Memoir of Geisha 😀

      Siplah, ntar kabarin aja ya jadwalnya. Kampusku deket dari Ueno (jalan 20 menit itu udah termasuk deket soalnya :D), jadi bisa sekalian muter-muter di Ueno juga kalo mau ^^

      • Asiiik. Btw kampus berarti tutup/sepi ya klo weekend? Ntar deh aku cocok cocokin jadwalnya ya.

        Oiya nov, punya line ga? Biar lebih gampang komunikasinya 😀

      • Kampus gak tutup sih, dan biasanya tetep banyak yg ngampus, tapi kantin nya tutup, hehe..

        Line ada kok, kasih tau aja ID nya biar ku-add *walopun kurang yakin juga rada ndeso make line* 😀

      • Okaay, udah aku add yaa.. *smoga gak salah*
        Nama ku kayaknya “adek” di line 😀

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s